Check out the Latest Articles:

Selasa, 19 April 2011

Pertanyaan & Jawaban Ajahn Chah (terjemahan google)

Pertanyaan: Aku berusaha sangat keras dalam praktik saya, tetapi sepertinya tidak akan mendapatkan di mana saja.
Jawaban: Hal ini sangat penting. Jangan mencoba untuk mendapatkan di mana saja dalam praktek. Keinginan yang sangat untuk bebas atau menjadi tercerahkan akan menjadi keinginan yang mencegah kebebasan Anda. Anda dapat mencoba sesulit yang anda inginkan, tekun berlatih siang dan malam, tetapi jika masih dengan keinginan untuk mencapai dalam pikiran, Anda tidak akan pernah menemukan kedamaian. Energi dari keinginan ini akan menjadi penyebab untuk keraguan dan kegelisahan. Tidak peduli seberapa lama atau seberapa keras anda berlatih, kebijaksanaan tidak akan timbul dari keinginan. Jadi, cukup biarkan pergi. Perhatikan pikiran dan tubuh mindful tetapi jangan mencoba untuk mencapai apa-apa. Jangan melekat bahkan praktek pencerahan.
 

Pertanyaan: Bagaimana dengan tidur? Berapa banyak yang harus saya tidur?
Jawaban: Jangan tanya saya, saya tidak bisa mengatakan. Sebuah rata-rata baik untuk someis empat jam malam. Apa yang penting, meskipun, adalah bahwa anda menonton andknow sendiri. Jika Anda mencoba untuk pergi dengan tidur terlalu sedikit, tubuh akan merasa tidak nyaman dan kesadaran akan sulit untuk mempertahankan. Terlalu banyak tidur menyebabkan kusam atau pikiran yang gelisah. Cari keseimbangan alam untuk diri sendiri. Hati-hati menonton pikiran dan tubuh dan melacak kebutuhan tidur sampai Anda menemukan optimal. Jika Anda bangun dan kemudian roll over untuk tunda, ini adalah kekotoran. Membangun kesadaran begitu mata terbuka.
 

Q: Bagaimana dengan makan? Berapa banyak yang harus aku makan?
Jawaban: Lihatlah makanan sebagai obat. Apakah Anda makan terlalu banyak sehingga Anda hanya merasa mengantuk setelah makan dan Anda mendapatkan gemuk setiap hari? Stop! Periksa tubuh Anda sendiri dan pikiran. Tidak perlu untuk berpuasa. Sebaliknya, percobaan dengan jumlah makanan yang Anda ambil. Cari keseimbangan alam untuk tubuh Anda. Letakkan semua makanan Anda bersama-sama dalam mangkuk Anda mengikuti praktek pertapa. Kemudian Anda dapat dengan mudah dapat menilai jumlah yang Anda ambil. Perhatikan diri Anda dengan cermat saat Anda makan. Kenali diri Anda. Inti dari praktek kami hanya ini. Tidak ada yang istimewa yang harus Anda lakukan. Hanya menonton. Periksalah diri Anda. Watch pikiran. Kemudian Anda akan tahu apa keseimbangan alam untuk latihan sendiri.
 

Q: Apakah pikiran orang Asia dan orang Barat berbeda?
Jawaban: Pada dasarnya tidak ada perbedaan. Luar adat dan bahasa mungkin tampak berbeda, tapi pikiran manusia memiliki karakteristik alam yang sama untuk semua orang. Keserakahan dan kebencian adalah sama dalam pikiran Timur atau Barat. Penderitaan dan penghentian penderitaan adalah sama bagi semua orang.
 

Q: Apakah dianjurkan untuk banyak membaca atau mempelajari tulisan suci sebagai bagian dari praktek?
Jawaban: Dhamma Sang Buddha tidak ditemukan dalam buku-buku. Jika Anda ingin benar-benar melihat sendiri apa Sang Buddha sedang berbicara tentang, Anda tidak perlu repot-repot dengan buku. Watch pikiran Anda sendiri. Perhatikan untuk melihat bagaimana perasaan datang dan pergi, bagaimana pikiran datang dan pergi. jangan melekat pada apapun. Hanya akan memperhatikan apa pun ada untuk melihat. Ini adalah cara untuk kebenaran Sang Buddha. Jadilah alami. Segala sesuatu yang Anda lakukan dalam hidup Anda di sini adalah kesempatan untuk berlatih. Ini adalah Dhamma semua. Ketika Anda melakukan pekerjaan Anda, cobalah untuk menjadi sadar. Jika Anda pengosongan tempat ludah atau membersihkan toilet, jangan merasa Anda lakukan itu sebagai suatu bantuan untuk orang lain. Ada Dhamma dalam mengosongkan tempolong. Jangan merasa anda berlatih hanya saat duduk diam, bersila. Beberapa dari Anda telah mengeluh bahwa tidak ada cukup waktu untuk bermeditasi. Apakah ada cukup waktu untuk bernafas? Ini adalah meditasi Anda: kesadaran, kealamian dalam apapun yang Anda lakukan.
 

Q: Mengapa kita tidak memiliki wawancara sehari-hari dengan guru?
Jawaban: Jika Anda memiliki pertanyaan, Anda dipersilakan untuk datang dan meminta mereka kapan saja. Tapi kita tidak perlu wawancara sehari-hari di sini. Jika saya menjawab pertanyaan Anda sedikit setiap, Anda tidak akan pernah memahami proses keraguan dalam pikiran Anda sendiri. Adalah penting bahwa Anda belajar untuk memeriksa diri sendiri, untuk mewawancarai diri sendiri. Mendengarkan dengan cermat ceramah setiap beberapa hari, kemudian gunakan ajaran ini untuk membandingkan dengan praktek Anda sendiri. Apakah masih sama? Apakah itu berbeda? Mengapa Anda memiliki keraguan? Siapakah yang meragukan? Hanya melalui pemeriksaan diri bisa Anda mengerti.
 

Q: Kadang-kadang saya khawatir tentang biarawan disiplin. Jika saya membunuh serangga tidak sengaja, apakah ini buruk?
Jawaban: Sila atau disiplin dan moralitas yang penting untuk praktik kami, tetapi Anda tidak harus melekat dengan peraturan membuta. Dalam membunuh hewan atau melanggar aturan lain, yang penting adalah niat. Ketahuilah pikiran Anda sendiri. Anda tidak boleh terlalu peduli tentang biarawan disiplin. Jika digunakan dengan benar, mendukung praktek, tetapi beberapa biarawan begitu khawatir tentang aturan kecil bahwa mereka tidak bisa tidur nyenyak. Disiplin tidak akan dilaksanakan sebagai beban. Dalam prakteknya kita di sini pondasi adalah disiplin, disiplin yang baik ditambah dengan aturan pertapa dan praktek. Menjadi sadar dan hati-hati bahkan banyak peraturan pendukung serta sila dasar 227 memiliki manfaat besar. Itu membuat hidup sangat sederhana. Tidak perlu ada bertanya-tanya tentang bagaimana bertindak, sehingga Anda dapat menghindari pemikiran dan bukannya hanya menjadi sekadar sadar. disiplin ini memungkinkan kita untuk hidup bersama secara harmonis, masyarakat berjalan lancar. Luar semua orang tampak dan bertindak yang sama. Disiplin dan moralitas adalah batu loncatan untuk konsentrasi lebih lanjut dan kebijaksanaan. Dengan penggunaan yang tepat dari biarawan disiplin dan sila pertapa, kita dipaksa untuk hidup sederhana, untuk membatasi milik kita. Jadi disini kita mempunyai praktek lengkap Sang Buddha: menahan diri dari yang jahat dan melakukan yang baik, hidup sederhana menjaga terhadap kebutuhan dasar, memurnikan pikiran. Artinya, harus waspada pikiran dan tubuh kita dalam segala postur: duduk, berdiri, berjalan atau berbaring, tahu diri.
 

Q: Apa yang bisa saya lakukan tentang keraguan? Beberapa hari saya terganggu dengan keraguan tentang praktek atau kemajuan saya sendiri, atau guru.
Jawaban: ragu-ragu adalah wajar. Semua dimulai dengan keraguan. Anda dapat belajar banyak dari mereka. Yang penting adalah bahwa Anda tidak mengenal dengan keraguan Anda: yaitu, jangan terjebak di dalamnya. Ini akan berputar pikiran Anda di kalangan terbatas. Sebaliknya, menonton seluruh proses meragukan, bertanya-tanya. Melihat siapa yang meragukan. Lihat bagaimana keraguan datang dan pergi. Maka Anda tidak akan lagi menjadi korban oleh keraguan Anda. Anda akan melangkah keluar dari mereka dan pikiran Anda akan tenang. Anda dapat melihat bagaimana segala sesuatu datang dan pergi. Hanya melepaskan apa yang Anda melekat. Lepaskan keraguan Anda dan hanya menonton. Ini adalah cara untuk mengakhiri meragukan.
 

T: Bagaimana dengan metode lain dari praktek? Hari ini ada tampaknya banyak guru sehingga banyak sistem dan berbeda sehingga meditasi yang membingungkan.
Jawaban: Hal ini seperti pergi ke kota. Satu dapat mendekati dari utara, dari tenggara, dari banyak jalan. Seringkali sistem ini hanya berbeda secara lahiriah. Apakah Anda berjalan satu atau lain cara cepat, atau lambat, jika Anda sadar, itu semua sama. Ada satu hal penting bahwa semua praktek yang baik akhirnya harus datang ke - tidak menempel. Pada akhirnya, semua sistem meditasi harus melepaskan. Tidak bisa satu melekat pada guru. Jika sistem mengarah ke pelepasan, untuk tidak kemelekatan, maka itu adalah praktek yang benar. Anda mungkin ingin melakukan perjalanan, untuk mengunjungi guru lain dan mencoba systems.Some lain Anda telah melakukannya. Ini adalah keinginan alami. Anda akan menemukan bahwa seribu pertanyaan yang diajukan dan pengetahuan tentang banyak sistem tidak akan membawa Anda ke kebenaran. Akhirnya Anda akan bosan. Anda akan melihat bahwa hanya dengan menghentikan dan memeriksa pikiran Anda sendiri Anda dapat menemukan kami apa yang Sang Buddha berbicara tentang. Tidak perlu pergi mencari di luar diri Anda. Akhirnya Anda harus kembali untuk menghadapi sifat sejati Anda sendiri. Di sinilah Anda dapat memahami Dhamma.
 

T: Banyak kali tampaknya bahwa banyak bhikkhu di sini tidak berlatih. Mereka tampak ceroboh atau lengah. Hal ini mengganggu saya.
Jawaban: Hal ini tidak tepat untuk melihat orang lain. Ini tidak akan membantu latihan anda. Jika Anda terganggu, menonton gangguan dalam pikiran Anda sendiri. Jika 'disiplin orang lain adalah buruk atau mereka tidak bhikkhu yang baik, ini bukan bagi Anda untuk menilai. Anda tidak akan menemukan menonton orang lain kebijaksanaan. 'Disiplin Monks adalah alat untuk digunakan untuk meditasi Anda sendiri. Ini bukan senjata untuk digunakan untuk mengkritik atau mencari kesalahan. Tidak seorang pun dapat melakukan latihan untuk Anda, Anda juga tidak bisa melakukan latihan untuk orang lain. Hanya akan memperhatikan perbuatan Anda sendiri. Ini adalah cara untuk berlatih.
 

T: Saya telah sangat berhati-hati untuk berlatih menahan diri akal. Aku selalu menjaga mata saya menurunkan dan saya sadar setiap tindakan kecil yang saya lakukan. Ketika makan, misalnya, saya membutuhkan waktu lama dan mencoba untuk melihat setiap sentuhan: mengunyah, mengecap, menelan, dll saya lakukan setiap langkah sangat sengaja dan hati-hati. Apakah saya berlatih dengan benar?
Jawaban: pengekangan Sense adalah praktek yang tepat. Kita harus memperhatikan itu sepanjang hari. Tapi jangan berlebihan! Berjalan dan makan dan bertindak secara alami. Dan kemudian mengembangkan kesadaran alam apa yang sedang terjadi dalam diri Anda. Jangan memaksa meditasi Anda tidak memaksakan diri menjadi pola canggung. Ini adalah bentuk lain dari keinginan. Bersabar. Kesabaran dan daya tahan yang diperlukan. Jika Anda bertindak secara alami dan sadar, kebijaksanaan akan datang secara alami juga.
 

Q: Apakah perlu untuk duduk lama membentang sangat?
Jawaban: Tidak, duduk selama berjam-jam tidak diperlukan. Beberapa orang berpikir bahwa semakin lama anda bisa duduk, lebih bijaksana Anda harus. Saya telah melihat ayam duduk di sarang mereka selama berhari-hari! Kebijaksanaan datang dari menjadi sadar dalam segala postur. praktek Anda harus dimulai ketika Anda terbangun di pagi hari. Ini harus terus sampai Anda tertidur. Jangan khawatir tentang berapa lama anda bisa duduk. Yang penting adalah hanya bahwa Anda tetap waspada apakah Anda bekerja atau duduk atau pergi ke kamar mandi. Setiap orang memiliki kecepatan sendiri alami. Beberapa dari Anda akan mati pada usia lima puluh, beberapa pada usia enam puluh lima, dan beberapa pada usia sembilan puluh. Demikian juga, praktek Anda tidak akan semua identik. Jangan berpikir atau khawatir tentang hal ini. Cobalah untuk menjadi sadar dan membiarkan hal-hal mengambil kursus alami mereka. Lalu pikiran Anda akan menjadi lebih tenang dan tenang dalam setiap lingkungan. Ini akan menjadi masih seperti kolam hutan yang jelas. Kemudian semua jenis hewan langka dan indah akan datang untuk minum di kolam renang. Anda akan melihat dengan jelas sifat segala sesuatu (sankhara) di dunia. Anda akan melihat hal-hal indah dan aneh banyak datang dan pergi. Tapi Anda akan tetap. Masalah akan muncul dan Anda akan melihat melalui mereka segera. Ini adalah kebahagiaan Sang Buddha.
 

T: Saya masih memiliki banyak pikiran yang sangat. Pikiranku berkelana banyak meskipun saya mencoba untuk menjadi sadar.
Jawab: Jangan khawatir tentang hal ini. Cobalah untuk menjaga pikiran Anda pada saat ini. Apa pun ada yang timbul dalam pikiran, hanya menontonnya. Melepaskannya. Bahkan tidak ingin menyingkirkan pikiran. Kemudian pikiran akan mencapai keadaan aslinya. Tidak membedakan antara yang baik dan buruk, panas dan dingin, cepat dan lambat. Tidak saya dan tidak ada Anda, tidak ada diri sama sekali. Hanya apa yang ada. Ketika Anda berjalan di sepanjang sedekah, tidak perlu melakukan sesuatu yang istimewa. Cukup berjalan kaki dan melihat apa yang ada. Tidak perlu melekat isolasi atau pengasingan. Dimanapun anda berada, mengenal diri sendiri dengan menjadi alami dan menonton. Jika keraguan muncul, melihat mereka datang dan pergi. Ini sangat sederhana. Berpegang pada apa-apa. Hal ini seolah-olah Anda sedang berjalan di jalan. Secara berkala Anda akan berjalan ke hambatan. Ketika Anda bertemu kekotoran, hanya melihat mereka dan hanya mengalahkan mereka dengan membiarkan mereka. tidak berpikir tentang kendala Anda telah berlalu sudah. Jangan khawatir tentang mereka yang Anda belum terlihat. Stick hingga saat ini. Jangan khawatir tentang panjang jalan atau tentang tujuan. Semuanya berubah. Apa pun yang Anda lulus, jangan melekat untuk itu. Akhirnya pikiran akan mencapai keseimbangan alam di mana praktek otomatis. Semua hal-hal yang akan datang dan pergi dari diri mereka sendiri.
 

Q: Apakah Anda pernah melihat Sutra Altar dari Patriark 6, Hui Neng?
Jawaban: Neng hikmat Hui sangat tajam. Ini adalah ajaran yang sangat mendalam, tidak mudah bagi pemula untuk mengerti. Tetapi jika Anda berlatih dengan disiplin dan dengan kesabaran, jika Anda berlatih tidak-menempel, akhirnya Anda akan mengerti. Setelah saya punya murid yang tinggal di sebuah gubuk beratap rumput. Hujan sering bahwa musim hujan dan satu hari angin yang kuat bertiup dari separuh atap. Dia tidak repot-repot untuk memperbaikinya, biarkan saja hujan masuk Beberapa hari berlalu dan aku bertanya kepadanya tentang pondoknya. Dia bilang dia sedang berlatih tidak-menempel. Ini bukan-kemelekatan tanpa kebijaksanaan. Ini adalah tentang sama dengan keseimbangan batin sebuah kerbau. Jika Anda menjalani kehidupan yang baik dan hidup sederhana, jika kamu bersabar dan tidak egois, Anda akan memahami hikmah dari Hui Neng.
 

Q: Anda telah mengatakan bahwa samatha dan vipassana atau konsentrasi dan wawasan adalah sama. Bisakah Anda menjelaskan hal ini lebih lanjut?
Jawaban: Hal ini sangat sederhana. Konsentrasi (samatha) dan kebijaksanaan (vipassana) bekerja bersama-sama. Pertama pikiran menjadi masih dengan memegang pada objek meditasi. Hal ini tenang hanya saat Anda sedang duduk dengan mata tertutup. Ini adalah samatha dan akhirnya dasar-samadhi ini adalah penyebab untuk kebijaksanaan atau vipassana timbul. Lalu pikiran masih apakah Anda duduk dengan mata tertutup atau berjalan-jalan di sebuah kota sibuk. Ini seperti ini. Setelah Anda masih kecil. Sekarang Anda adalah seorang dewasa. Apakah anak dan dewasa orang yang sama? Anda dapat mengatakan bahwa mereka, atau melihat dengan cara lain, Anda dapat mengatakan bahwa mereka berbeda. Dalam cara ini samatha dan vipassana juga bisa dipandang sebagai yang terpisah. Atau seperti makanan dan kotoran. Makanan dan tinja bisa disebut sama dan mereka bisa disebut berbeda. Jangan hanya percaya apa yang saya katakan, lakukan latihan Anda dan lihat sendiri. khusus Tidak ada yang diperlukan. Jika Anda memeriksa bagaimana konsentrasi dan kebijaksanaan muncul, Anda akan mengetahui kebenaran untuk diri sendiri. Hari-hari ini banyak orang melekat pada kata-kata. Mereka menyebut latihan mereka vipassana. Samatha adalah memandang rendah. Atau mereka menyebut samatha praktek mereka. Hal ini penting untuk melakukan samatha sebelum vipassana, kata mereka. Semua ini konyol. Jangan repot-repot memikirkannya dengan cara ini. Cukup melakukan latihan dan Anda akan melihat sendiri.
 

Q: Apakah perlu untuk dapat masuk penyerapan dalam praktek kita?
Jawaban: Tidak, penyerapan tidak diperlukan. Anda harus menetapkan jumlah sedikit ketenangan dan satu-kemanunggalan pikiran. Kemudian Anda menggunakan ini untuk memeriksa diri Anda sendiri. khusus Tidak ada yang diperlukan. Jika absorpsi muncul dalam latihan Anda, ini adalah OK juga. Hanya jangan berpegang pada itu. Beberapa orang asyik dengan absorpsi. Hal ini dapat menyenangkan untuk bermain dengan. Anda harus tahu batas-batas yang tepat. Jika anda bijaksana, maka Anda akan tahu kegunaan dan keterbatasan absorpsi, seperti Anda tahu keterbatasan anak-anak ayat pria dewasa.
 

Q: Mengapa kita mengikuti aturan asketis misalnya hanya makan dari mangkuk kami?
Jawaban: sila pertapa adalah untuk membantu kita memotong kekotoran. Dengan mengikuti yang seperti makan keluar dari kami mangkuk kita bisa lebih memperhatikan makanan kita sebagai obat. Jika kita tidak memiliki kekotoran batin, maka tidak masalah bagaimana kita makan. Tetapi di sini kita gunakan formulir untuk membuat latihan kita sederhana. Sang Buddha tidak membuat ajaran pertapa yang diperlukan untuk semua biarawan, namun ia membiarkan mereka bagi mereka yang ingin berlatih ketat. Mereka menambahkan untuk disiplin lahiriah kami dan dengan demikian membantu meningkatkan menyelesaikan mental kita dan kekuatan. Aturan-aturan ini harus disimpan untuk diri sendiri. Jangan melihat bagaimana orang lain praktek. Watch sendiri pikiran dan melihat apa yang bermanfaat bagi Anda. Aturan bahwa kita harus mengambil meditasi pondok apapun ditugaskan kepada kami adalah membantu disiplin yang sama. Itu membuat biarawan dari yang melekat pada tempat tinggal mereka. Jika mereka pergi dan kembali, mereka harus mengambil tempat tinggal baru. Ini adalah praktek kami - tidak melekat apapun.
 

Q: Jika meletakkan segala sesuatu bersama-sama dalam mangkuk kami adalah penting, kenapa tidak Anda sebagai guru melakukannya sendiri? Tidakkah kau merasa penting bagi guru untuk memberi contoh?
Jawab: Ya, memang benar, seorang guru harus memberikan teladan bagi murid-muridnya. Saya tidak keberatan bahwa Anda mengkritik saya. Tanyakan apa pun yang Anda inginkan. Tetapi penting bahwa Anda tidak melekat pada guru. Jika saya benar-benar sempurna dalam bentuk lahiriah, itu akan mengerikan. Anda semua akan terlalu melekat pada saya. Bahkan Sang Buddha terkadang akan memberitahu murid-muridnya untuk melakukan satu hal dan kemudian melakukan lagi sendiri. keraguan Anda dalam guru Anda dapat membantu Anda. Anda harus melihat reaksi Anda sendiri. Apakah Anda pikir adalah mungkin bahwa aku terus makanan dari mangkuk saya di piring untuk memberi makan orang awam yang bekerja di sekitar candi? Kebijaksanaan adalah untuk diri sendiri untuk menonton dan berkembang. Ambil dari guru apa yang baik. Waspadai praktek Anda sendiri. Jika saya beristirahat sementara Anda semua harus duduk, apakah ini membuat Anda marah? Jika saya sebut merah warna biru atau mengatakan laki-laki yang perempuan, jangan ikuti saya membabi buta. Salah seorang guru saya makan sangat cepat. Dia membuat suara seperti yang ia makan. Namun, ia mengatakan kepada kami untuk makan perlahan dan penuh perhatian. Aku digunakan untuk menonton dia dan menjadi sangat marah. Saya menderita, tetapi ia tidak! Aku melihat di luar. Kemudian saya belajar. Beberapa orang mengemudi sangat cepat tapi hati-hati. Lainnya drive perlahan dan memiliki banyak kecelakaan. Jangan melekat pada aturan, untuk membentuk luar. Jika anda menonton orang lain di sepuluh persen sebagian besar waktu dan melihat sendiri sembilan puluh persen, ini adalah praktek yang tepat. Pada awalnya saya digunakan untuk menonton guruku Ajahn Tong Raht dan memiliki banyak keraguan. Orang bahkan mengira ia gila. Dia akan melakukan hal-hal aneh atau menjadi sangat sengit dengan murid-muridnya. Di luar dia marah, tapi di dalamnya tidak ada. Tidak ada di sana. Dia luar biasa. Dia tinggal jelas dan sadar hingga saat ia meninggal. Mencari di luar diri membandingkan, diskriminatif. Anda tidak akan menemukan kebahagiaan dengan cara itu. Anda juga tidak akan menemukan kedamaian jika Anda menghabiskan waktu Anda mencari orang yang sempurna atau guru yang sempurna. Sang Buddha mengajarkan kita untuk melihat pada Dhamma, kebenaran, tidak melihat orang lain.
 

Q: Bagaimana kita dapat mengatasi nafsu dalam praktek kita? Kadang-kadang aku merasa seolah-olah saya menjadi budak hasrat seksual saya.
Jawab: Nafsu harus diimbangi dengan kontemplasi dari loathesomeness. Lampiran bentuk tubuh adalah salah satu ekstrim dan satu harus diingat sebaliknya. Memeriksa tubuh sebagai mayat dan melihat proses pembusukan atau memikirkan bagian-bagian tubuh seperti, paru-paru limpa, lemak, kotoran, dan sebagainya. Ingat dan visualisasikan aspek loathesome tubuh ketika nafsu muncul. Hal ini akan membebaskan Anda dari nafsu.
 

Q: Bagaimana dengan kemarahan? Apa yang harus saya lakukan ketika saya merasa marah timbul?
Jawaban: Anda harus menggunakan cinta kasih. Ketika keadaan marah pikiran timbul dalam meditasi, keseimbangan mereka dengan mengembangkan perasaan cinta kasih. Jika seseorang melakukan sesuatu yang buruk atau marah, jangan membuat diri Anda marah. Jika Anda melakukannya, Anda menjadi lebih bodoh dari mereka. Jadilah bijaksana. Perlu diingat belas kasih, untuk orang yang menderita. Isi pikiran Anda dengan cinta kasih seolah-olah dia adalah saudaraku. Berkonsentrasi pada rasa cinta kasih sebagai subjek meditasi. Menyebar ke semua makhluk di dunia. Hanya melalui cinta kasih adalah kebencian diatasi. Kadang-kadang anda mungkin melihat biarawan lain berperilaku buruk. Anda mungkin merasa terganggu. Ini adalah penderitaan yang tidak perlu. Hal ini belum Dhamma kita. Anda mungkin berpikir seperti ini: "Dia tidak ketat seperti saya biarawan. Mereka serius tidak meditasi seperti baik kita. Ternyata rahib yang tidak dijaminkan."; Ini adalah kekotoran yang besar pada bagian Anda. Jangan membuat perbandingan. Jangan diskriminasi. Lepaskan pendapat Anda sebagai pendapat Anda menonton dan menonton sendiri. Ini adalah Dhamma kita. Anda tidak mungkin membuat semua orang bertindak seperti yang anda inginkan atau seperti Anda. berharap ini hanya akan membuat Anda menderita. Ini adalah kesalahan yang umum bagi para meditator untuk membuat, tapi melihat orang lain tidak akan mengembangkan kebijaksanaan. Cukup memeriksa diri Anda, perasaan Anda. Ini adalah bagaimana Anda akan mengerti.
 

Q: Saya merasa mengantuk banyak. Itu membuat sulit untuk bermeditasi.
Jawab: Ada banyak cara untuk mengatasi kantuk. Jika Anda duduk dalam gelap, pindah ke tempat yang terang. Buka mata Anda. Bangun dan mencuci muka atau mandi. Jika anda mengantuk, postur berubah. Berjalan banyak. Berjalan mundur. Takut akan berlari ke hal yang akan membuat Anda tetap terjaga. Jika gagal, masih berdiri, membersihkan pikiran dan bayangkan itu adalah siang hari penuh. Atau duduk di tepi tebing tinggi atau sumur. Anda tidak akan berani tidur! Jika tidak ada yang berhasil, maka hanya tidur. Berbaring dengan hati-hati dan berusaha untuk menyadari sampai saat kau tertidur. Kemudian ketika anda bangun, bangun tepat. Jangan melihat jam atau berguling. kesadaran Mulai dari saat Anda terbangun. Jika Anda menemukan diri Anda sehari-hari mengantuk, cobalah untuk makan lebih sedikit. Periksalah diri Anda. Segera setelah lima sendok lebih akan membuat Anda penuh, berhenti. Kemudian mengambil air sampai hanya benar penuh. Pergi dan duduk. Watch kantuk Anda dan kelaparan. Anda harus belajar untuk menyeimbangkan makan Anda. Saat latihan berlangsung Anda akan merasa lebih energik dan secara alami makan lebih sedikit. Tapi Anda harus menyesuaikan diri.
 

T: Mengapa kita harus melakukan banyak sujud di sini?
Jawaban: sujud sangat penting. Ini adalah bentuk lahiriah yang merupakan bagian dari praktek. Formulir ini harus dilakukan dengan benar. Bawa dahi sampai ke lantai. Mintalah siku dekat lutut dan telapak tangan di lantai sekitar tiga inci terpisah. Bersujud perlahan-lahan, sadarilah bahwa tubuh Anda. Ini adalah obat yang baik untuk kesombongan kami. Kita harus sujud sering. Bila anda bersujud tiga kali Anda dapat menyimpan dalam pikiran kualitas Sang Buddha, Dhamma dan Sangha, yaitu kualitas pikiran kemurnian, cahaya dan perdamaian. Jadi kita menggunakan bentuk lahiriah untuk melatih diri kita sendiri. Tubuh dan pikiran menjadi harmonis. tidak membuat kesalahan dengan menyaksikan bagaimana orang lain sujud. Jika siswa muda yang sembrono atau para biarawan usia muncul lengah, ini bukan bagi Anda untuk menilai. Orang bisa sulit untuk melatih. Beberapa belajar cepat tetapi lain belajar perlahan-lahan. Menilai orang lain hanya akan meningkatkan rasa bangga Anda. Watch diri Anda sebagai gantinya. Sering bersujud, menyingkirkan kebanggaan Anda. Mereka yang telah benar-benar menjadi harmonis dengan Dhamma pergi jauh melampaui bentuk lahiriah. Segala sesuatu yang mereka lakukan adalah cara bersujud. Berjalan, mereka bersujud, makan, mereka bersujud, buang air besar, mereka bersujud. Hal ini karena mereka sudah mendapat luar keegoisan.
 

T: Apa yang menjadi masalah terbesar dari murid-murid baru Anda?
Jawaban: Pendapat. pandangan dan gagasan tentang segala sesuatu. Tentang diri mereka sendiri, tentang praktek, tentang ajaran Sang Buddha. Banyak dari mereka yang datang ke sini memiliki peringkat tinggi dalam masyarakat. Ada pedagang kaya atau lulusan perguruan tinggi, guru dan pejabat pemerintah. Pikiran mereka dipenuhi dengan pendapat tentang hal-hal. Mereka terlalu pintar untuk mendengarkan orang lain. Hal ini seperti air dalam cangkir. Jika cangkir diisi dengan kotor, air basi, itu tidak berguna. Hanya setelah air lama dibuang bisa cangkir menjadi berguna. Anda harus mengosongkan pikiran Anda pendapat, maka Anda akan melihat. Praktek kami melampaui kepandaian dan seterusnya kebodohan. Jika Anda berpikir, "Saya pintar, saya kaya, saya penting, saya mengerti semua tentang ajaran Buddha."; Anda menutupi kebenaran anatta atau tanpa-diri. Semua yang akan anda lihat adalah diri, aku, tambang. Tapi agama Buddha adalah melepaskan diri. Kekosongan, Kekosongan, Nibbana.
 
Q: Apakah kekotoran seperti keserakahan atau kemarahan hanya ilusi atau mereka nyata?
Jawaban: Mereka berdua. Kekotoran batin kita sebut nafsu atau keserakahan, atau kemarahan atau khayalan, ini adalah nama-nama lahiriah saja, penampilan. Sama seperti kita sebut mangkuk besar, kecil, cantik, atau apa pun. Ini bukan realitas. Ini adalah konsep yang kita ciptakan dari keinginan. Jika kita ingin mangkuk besar, kita sebut ini satu kecil. Keinginan menyebabkan kita untuk melakukan diskriminasi. Sebenarnya, meskipun, adalah semata-mata apa yang ada. Lihatlah dengan cara ini. Apakah Anda seorang pria? Anda dapat berkata 'ya'. Ini adalah penampilan hal. Tetapi sebenarnya Anda hanya kombinasi dari unsur-unsur atau kelompok agregat berubah. Jika pikiran bebas, tidak diskriminasi. Tidak besar dan kecil, tidak ada kau dan aku. Tidak ada: Anatta, kita katakan, atau non-self. Sungguh, pada akhirnya tidak ada atta atau anatta.
 

Q: Bisakah anda menjelaskan sedikit lebih lanjut tentang karma?
Jawaban: Karma adalah tindakan. Karma adalah kemelekatan. Tubuh, ucapan, dan pikiran semua membuat karma saat kita melekat. Kami membuat kebiasaan. Ini dapat membuat kita menderita di masa depan. Ini adalah buah dari kemelekatan kita, dari kekotoran masa lalu kita. lampiran Semua mengarah untuk membuat karma. Misalkan anda adalah seorang pencuri sebelum Anda menjadi bhikkhu. Kau mencuri, membuat orang lain bahagia, membuat orang tua Anda bahagia. Sekarang Anda adalah seorang biarawan, tetapi ketika Anda ingat bagaimana Anda membuat orang lain bahagia, Anda merasa buruk dan menderita sendiri bahkan hari ini. Ingat, bukan hanya tubuh, tetapi ucapan dan tindakan mental dapat membuat kondisi untuk hasil di masa mendatang. Jika Anda melakukan beberapa tindakan kebaikan di masa lalu dan ingat hari ini, Anda akan bahagia. Keadaan pikiran bahagia adalah hasil dari karma masa lalu. Semua hal yang dikondisikan oleh penyebab - baik jangka panjang dan, ketika diperiksa, waktu ke waktu. Tetapi Anda tidak perlu repot-repot untuk berpikir tentang masa lalu, atau sekarang, atau masa depan. Hanya menonton tubuh dan pikiran. Anda harus mencari tahu sendiri karma. Watch pikiran Anda. Berlatih dan Anda akan melihat dengan jelas. Pastikan, bagaimanapun, bahwa Anda meninggalkan karma orang lain untuk mereka. Jangan melekat pada dan tidak menonton orang lain. Jika saya mengambil racun, saya menderita. Tidak perlu bagi Anda untuk berbagi dengan saya! Ambil apa yang baik yang menawarkan guru Anda. Kemudian Anda dapat menjadi tenang, pikiran Anda akan menjadi seperti itu dari guru anda. Jika Anda akan memeriksanya, Anda akan melihat. Bahkan jika sekarang anda tidak mengerti, saat Anda berlatih, maka akan menjadi jelas. Anda akan tahu sendiri. Ini disebut berlatih Dhamma. Ketika kita masih muda, orang tua kita digunakan untuk disiplin kita dan marah. Benar-benar mereka ingin membantu kita. Anda harus melihatnya dalam jangka panjang. Orang tua dan guru mengkritik kita dan kita menjadi marah. Kemudian kita melihat mengapa. Setelah berlatih lama Anda akan tahu. Mereka yang terlalu meninggalkan pandai setelah waktu yang singkat. Mereka tidak pernah belajar. Anda harus menyingkirkan kepintaran Anda. Jika Anda berpikir diri sendiri lebih baik daripada yang lain, Anda hanya akan menderita. Sayang sekali. Tidak perlu marah. Hanya menonton.
 

T: Kadang-kadang terlihat bahwa sejak menjadi seorang biksu aku telah meningkat saya kesulitan dan penderitaan.
Jawaban: Saya tahu bahwa beberapa dari Anda telah memiliki latar belakang kenyamanan material dan kebebasan luar. Sebagai perbandingan, sekarang Anda tinggal keberadaan keras. Kemudian dalam prakteknya, saya sering membuat Anda duduk dan menunggu selama berjam-jam. Makanan dan iklim berbeda dari rumah Anda. Tapi semua orang harus melalui beberapa hal ini. Ini adalah penderitaan yang mengarah pada akhir dari penderitaan. Ini adalah bagaimana Anda belajar. Ketika Anda marah dan merasa kasihan untuk diri sendiri, itu adalah kesempatan besar untuk memahami pikiran. Sang Buddha disebut kekotoran guru kita. Semua murid saya seperti anak-anak saya. Saya hanya cinta kasih dan kesejahteraan mereka dalam pikiran. Jika saya muncul untuk membuat Anda menderita, itu untuk kebaikan anda sendiri. Saya tahu beberapa dari Anda baik-berpendidikan dan sangat luas. Orang dengan sedikit pendidikan dan pengetahuan duniawi bisa berlatih dengan mudah. Tetapi seolah-olah Anda Barat memiliki rumah yang sangat besar untuk dibersihkan. Ketika Anda telah membersihkan rumah, Anda akan memiliki ruang tamu besar. Anda dapat menggunakan dapur, perpustakaan, ruang tamu. Anda harus bersabar. Kesabaran dan daya tahan yang penting untuk latihan kita. Ketika saya masih seorang biarawan muda saya tidak sekeras Anda. Aku tahu bahasa dan makan makanan asli saya. Meskipun demikian, beberapa hari saya putus asa. Saya ingin membuka pakaian atau bahkan bunuh diri. Semacam ini penderitaan berasal dari pandangan salah. Bila Anda telah melihat kebenaran, meskipun, anda bebas dari pandangan dan pendapat. Semuanya menjadi damai.
 

T: Saya telah berkembang damai menyatakan sangat pikiran dari meditasi. Apa yang harus saya lakukan sekarang?
Jawaban: Ini bagus. Buatlah pikiran damai, terkonsentrasi. Gunakan ini untuk menguji konsentrasi pikiran dan tubuh. Ketika pikiran tidak aman, Anda juga harus menonton. Kemudian Anda akan tahu kedamaian sejati. Mengapa? Karena Anda akan melihat kefanaan. Bahkan perdamaian harus dilihat sebagai tidak kekal. Jika Anda melekat pada negara damai pikiran Anda akan menderita bila Anda tidak memilikinya. Melepaskan segalanya, bahkan perdamaian.
 

T: Apakah saya mendengar Anda mengatakan bahwa anda takut rajin murid sangat?
Jawab: Ya, itu benar. Aku takut. Aku takut bahwa mereka terlalu serius. Mereka mencoba terlalu keras, tetapi tanpa kebijaksanaan. Mereka memaksakan diri mereka ke dalam penderitaan yang tidak perlu. Beberapa dari Anda bertekad untuk menjadi tercerahkan. Anda grit gigi dan perjuangan sepanjang waktu. Ini mencoba terlalu keras. Orang-orang semua sama. Mereka tidak tahu sifat sesuatu (sankhara). Semua formasi, pikiran dan tubuh, tidak kekal. Cukup menonton dan tidak melekat. Lainnya berpikir mereka tahu. Mereka mengkritik, mereka menonton, mereka menghakimi. Itu OK. Tinggalkan pendapat mereka ke. diskriminasi ini berbahaya. Hal ini seperti jalan dengan kurva yang sangat tajam. Jika kita berpikir orang lain lebih buruk atau lebih baik atau sama dengan kita, kita pergi kurva. Jika kita membedakan, kita hanya akan menderita.
 

T: Saya telah bermeditasi bertahun-tahun sekarang. Pikiranku terbuka dan damai di hampir semua keadaan. Sekarang saya ingin mencoba untuk mundur dan praktek negara tinggi konsentrasi atau penyerapan pikiran.
Jawaban: Ini bagus. Ini adalah latihan mental yang bermanfaat. Jika Anda memiliki kebijaksanaan, Anda tidak akan terpaku pada keadaan pikiran terkonsentrasi. Ini adalah sama seperti ingin duduk untuk waktu yang lama. Ini bagus untuk pelatihan, tapi sungguh, praktek terpisah dari postur apapun. Ini adalah masalah langsung melihat pikiran. Ini adalah kebijaksanaan. Bila Anda telah memeriksa dan memahami pikiran, maka Anda memiliki kebijaksanaan untuk mengetahui keterbatasan konsentrasi, atau buku. Jika Anda telah berlatih dan memahami tidak-menempel, maka Anda dapat kembali ke buku. Mereka akan menjadi seperti dessert manis. Mereka dapat membantu Anda untuk mengajar orang lain. Atau Anda bisa kembali untuk berlatih penyerapan. Anda memiliki kebijaksanaan untuk mengetahui tidak berpegang pada apa pun.
 

Q: Apakah Anda meninjau beberapa poin utama dari diskusi kita?
Jawaban: Anda harus memeriksa diri Anda sendiri. Tahu siapa Anda. Kenali tubuh dan pikiran Anda hanya dengan menonton. Dalam duduk, dalam tidur, di makan, tahu batas Anda. Gunakan kebijaksanaan. Praktek ini tidak mencoba untuk mencapai apa-apa. Hanya harus sadar dari apa yang. Seluruh meditasi kami mencari langsung di pikiran. Anda akan melihat penderitaan, penyebabnya dan akhirnya. Tapi anda harus punya kesabaran, banyak kesabaran dan ketahanan. Secara bertahap Anda akan belajar. Sang Buddha mengajar murid-muridnya untuk tinggal dengan guru mereka setidaknya selama lima tahun. Anda harus belajar nilai-nilai memberi, kesabaran dan pengabdian. Jangan berlatih terlalu ketat. Jangan terjebak dengan bentuk lahiriah. Menonton orang lain adalah praktik yang buruk. Cukup menjadi alami dan menonton itu. 'Biarawan disiplin kami dan aturan monastik sangat penting. Mereka menciptakan lingkungan yang sederhana dan harmonis. Gunakan mereka dengan baik. Tapi ingat, esensi dari biarawan disiplin sedang menonton niat, memeriksa pikiran. Anda harus memiliki kebijaksanaan. tidak membeda-bedakan. Apakah Anda marah di sebuah pohon kecil di hutan karena tidak tinggi dan lurus seperti beberapa yang lain? Ini konyol. Jangan menilai orang lain. Ada berbagai varietas. Tidak perlu membawa beban yang ingin mengubah mereka semua. Jadi, bersabarlah. Praktek moralitas. Hidup sederhana dan alami. Watch pikiran. Ini adalah praktek kami. Ini akan membawa Anda untuk tidak mementingkan diri sendiri. Untuk perdamaian.
Wat Pah Pong, Provinsi Ubon Rajathana,
NE Thailand COPYRIGHT 1982 oleh Sangha itu,
Bung Forest Monastery Wai
Semua hak komersial reserved.
Setiap reproduksi, secara keseluruhan atau sebagian, dalam bentuk apapun, untuk dijual, laba atau keuntungan materi, adalah dilarang.
Namun, izin untuk kembali cetak untuk distribusi bebas dapat diperoleh atas pemberitahuan
Para Kepala Biara, Nanachat Wat Pah, Warin Ampher, Rajathani Ubon, Thailand
TERCETAK GRATIS UNTUK DISTRIBUSI melalui kemurahan hati dari umat Buddha setia Thailand.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar