Check out the Latest Articles:

Senin, 18 April 2011

KUMPULAN 1-25 dari 50 TANYA JAWAB - 4

KUMPULAN 50 TANYA JAWAB (4)
Di Website Buddhis ‘Samaggi Phala’
Oleh Bhikkhu Uttamo

01. Dari: Santi, Jakarta
Namo Buddhaya, Bhante
Saya ingin bertanya sehubungan dengan tugas dari seorang anak adalah menjaga
nama baik orang tua.
1. Bagaimana jika orang tua kita memang melakukan kesalahan yang benar-benar
fatal sehingga mencemarkan nama baiknya sendiri, apakah kita sebagai anak boleh
memarahinya apabila tidak bisa dinasehati lagi?
2. Karma apakah yang akan kita terima bila kita memarahi orang tua kita sendiri?
3. Bisakah saya meminta kepada Buddha untuk sekali saja membawa orang tua saya
melihat bagaimana penyiksaan dari neraka agar bisa terlepas dari keinginan bathin?
4. Karma berat apakah yang akan diterima orang sering yang berbuat perzinahan?

Jawaban:
1. Orangtua walaupun dalam Buddha Sasana memiliki kedudukan yang sangat tinggi,
memang dalam kenyataannya bisa saja mereka melakukan kesalahan fatal. Hal ini
wajar saja mengingat mereka adalah manusia biasa yang belum terbebas dari
ketamakan, kebencian dan kegelapan batin.
Niat anak membantu memperbaiki kekurangan orangtua adalah niat yang baik sejauh
tidak melupakan CARA KOMUNIKASI dengan orangtua. Anak walaupun dalam
posisi yang benar hendaknya tetap menghormati dan menjaga perasaan orangtua.
Anak dapat memberikan pengertian kepada orangtua dalam bentuk pertanyaan, bukan
pernyataan. Dengan memberi banyak pertanyaan yang mengarah pada kebijaksanaan,
orangtua akan dapat merenung dan mungkin mengubah sikap tanpa harus merasa
digurui.
Akan tetapi apabila orangtua sudah tidak dapat dinasehati lagi oleh anak, cobalah
mencari orang lain yang biasanya dituruti sarannya oleh orangtua. Karena dalam
kenyataan, semua orang pasti ada orang lain yang mau didengar nasehat dan
sarannya. Apabila telah menemukannya, maka minta tolong kepadanya untuk
membantu menasehati orangtua. Dengan berbagai cara ini, orangtua akan dapat
dibantu memperbaiki perilakunya dan sekaligus nama baik keluarga.
2. Seorang anak akan menanam karma buruk yang cukup besar, walaupun bukan
Garuka Kamma apabila memarahi dan bahkan memaki orangtuanya. Jangankan
kepada orangtua, kepada orang lain pun sikap marah ini juga merupakan karma
buruk. Sikap marah dan memaki hendaknya setelah mengenal Buddha Dhamma dapat
diubah menjadi sikap bijaksana, welas asih dan penuh pengertian. Dengan memiliki
sikap sesuai Dhamma, maka orang akan lebih mampu memahami kekurangan orang
lain, termasuk orangtua. Pemahaman ini akan menimbulkan rasa welas asih apabila
melihat orang melakukan kesalahan. Welas asih inilah yang menjadi dasar timbulnya
sikap bijaksana dalam menghadapi kekurangan orang lain maupun orangtua.
Kebijaksanaan akan terwujud dalam bentuk perilaku, ucapan yang sabar untuk
menuntun orangtua ke arah kebenaran. Dengan demikian, tujuan memperbaiki
perilaku orangtua dapat pula tercapai tanpa harus memarahi dan menyakiti hati
orangtua.
3. Dalam pengertian Buddhis, Sang Buddha bukanlah tempat meminta-minta. Sang
Buddha adalah penunjuk jalan menuju kebenaran agar para umat dapat mengikuti dan
melaksanakan jalan tersebut. Dengan demikian, keinginan mengajak orangtua melihat
siksa neraka hendaknya diubah menjadi usaha meningkatkan pemahaman orangtua
akan hukum karma. Ajaklah orangtua untuk banyak melihat dan merenungkan adanya
berbagai penderitaan di dunia ini. Arahkan pengertian orangtua bahwa segala
penderitaan itu tentu ada sebabnya. Penderitaan dapat timbul sebagai buah pelaku
kejahatan, kebahagiaan akan muncul sebagai buah kebajikan. Dengan merenungkan
hal ini secara terus menerus, orang akan menjadi takut melakukan keburukan karena
menyadari akibat yang harus ditanggungnya sendiri, tanpa bisa diwariskan kepada
anak turunnya.
4. Dalam Anguttara Nikaya VII, 4:4 disebutkan bahwa:
Perjinahan, melakukan sendiri, menganjurkan, mengijinkan,
Ini akan membawa orang ke neraka, ke alam binatang, ke alam setan,
Sekurang-kurangnya menjadikan orang itu akan dimusuhi lingkungannya.
Semoga keterangan ini dapat menambah kebijaksanaan dan keyakinan akan
kebenaran Buddha Dhamma.
Semoga bahagia.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

02. Dari: Lena Handjaja, Serpong, Tangerang
Namo Buddhaya, Bhante,
Saya hendak bertanya mengenai berdana Buddharupang untuk (1) Alm orang tua
(Alm Ayah dan Alm Oma); (2) untuk yang masih hidup (spt Ibu atau diri sendiri).
1. Apakah berdana untuk Alm orang tua yang dilakukan oleh anak atau cucu,
pahalanya dapat diterima oleh yang meninggal? Karena menurut kakak saya,
sebaiknya berdana untuk orang miskin daripada membeli Budharupang. Apakah
benar demikian?
2. Apakah manfaatnya bila membeli Buddharupang dan diatasnamakan yang masih
hidup, seperti Ibu.
3. Di mana saya bisa mendapatkan buku mengenai 'Manfaat Dharma'?
4. Bagaimana caranya melepas binatang hidup untuk yang telah meninggal dunia?
Apakah boleh di doakan oleh pengurusnya atau harus sanak saudara dr yang
meninggal yang membacakan doanya? Jenis hewan apakah yang boleh dipergunakan
untuk upacara ini? Kapan upacara ini boleh dilakukan?
Terima kasih banyak atas jawaban dari Bhante.

Jawaban:
1. Melakukan kebajikan atas nama orang yang telah meninggal di dalam Dhamma
disebut sebagai pelimpahan jasa. Sang Buddha menerangkan dengan jelas akan
manfaat pelimpahan jasa ini dalam TIROKUDDA SUTTA yang terdapat pada
Samaggi Phala, Tipitaka, Khuddaka Nikaya. Dikatakan di dalam Sutta tersebut,
bahwa dengan melakukan pelimpahan jasa, sanak keluarga yang melakukan
kebajikan tersebut akan mendapatkan kebahagiaan, keluarga atau leluhur yang sudah
meninggal akan mendapatkan manfaat, dan fihak yang menerima kebajikan tersebut
juga akan berbahagia. Dalam melakukan pelimpahan jasa, seseorang dapat
melakukan kebajikan melalui perbuatan badan, ucapan dan juga pikiran. Berdana
Buddharupang atau arca Sang Buddha adalah merupakan kebajikan, begitu pula
dengan berdana kepada orang yang miskin. Oleh karena itu, untuk dapat menentukan
jenis kebajikan yang akan dilakukan, sebaiknya sanak saudara berkumpul dan
bermusyawarah agar mendapatkan kesepakatan. Setelah tercapai kesepakatan, maka
laksanakanlah kebajikan itu dengan segera. Semoga dengan niat baik dan tulus
tersebut akan membuahkan kebahagiaan kepada almarhum sesuai dengan kondisi
kehidupannya saat ini. Semoga demikianlah adanya.
2. Di dalam Dhamma, pada umumnya seseorang melakukan kebajikan dan
melimpahkan jasanya atas nama keluarganya yang telah meninggal. Namun, secara
tradisi ada pula yang melakukan pelimpahan jasa untuk mereka yang hidup. Cara
pelimpahan jasa ini pada prinsipnya sama. Setelah seseorang melakukan kebajikan,
hendaknya ia mengucapkan tekad: "Semoga dengan kebajikan yang telah dilakukan
ini akan dapat membuahkan kebahagiaan untuk SAYA dalam bentuk ibu saya
bahagia. Semoga ibu saya bahagia. Semoga semua mahluk berbahagia." Semoga
dengan tekad yang kuat seperti ini akan membuahkan kebahagiaan kepada ibu sesuai
dengan yang diharapkan. Semoga demikianlah adanya.
3. Untuk mendapatkan informasi tentang keberadaan berbagai jenis buku Dhamma,
sebaiknya menghubungi bagian bursa di vihara-vihara terdekat.
4. Seperti yang telah disampaikan pada jawaban no. 1 di atas, bahwa kebajikan untuk
pelimpahan jasa dapat dilakukan dengan berbagai macam cara. Salah satu cara
berbuat baik adalah dengan melepaskan mahluk hidup ke habitatnya semula. Proses
pelepasan mahluk ini dapat dibantu oleh pengurus vihara, para bhikkhu, maupun
dilakukan sendiri oleh keluarga yang meninggal. Adapun mahluk yang dilepaskan
pada umumnya berupa burung, ikan, lele, kura-kura, penyu dslb. Pelepasan mahluk
ini dapat dilakukan setiap saat. Pada saat melepaskan mahluk, seseorang hendaknya
mengembangkan pikiran penuh cinta kasih dan dapat mengucapkan tekad secara
berulang-ulang dalam hati:"Semoga dengan kebajikan melepaskan mahluk ini, sanak
keluarga yang telah meninggal dunia akan mendapatkan kebaikan dan kebahagiaan.
Semoga dia berbahagia. Semoga semua mahluk berbahagia."
Semoga keterangan ini dapat bermanfaat.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

03. Dari: Purnomo, Jakarta
Namo Buddhaya,
Dikatakan bahwa ada para dewa yang menghuni rumah-rumah kita. Terutama di
pintu-pintu.(saya lupa judul bukunya) Dan kalau kita memberikan sesajen kepadanya
maka mereka akan melindungi kita.
1. Sesajen apa yang pantas kita berikan? apakah berupa nasi putih secuil saja seperti
agama Hindu?
2. Sebenarnya bagaimana cara kita memberikan sesajen yang tepat? Apakah berdana
kepada orang miskin mengatasnamakan dewa A misalnya. Atau memberikan bungabungaan
di dekat pintu-pintu? Atau ... bagaimana?
3. Saya pernah membaca bahwa untuk mengumpulkan kekayaan materi kita perlu 3
hal yaitu: 1. tepat 2. rajin 3. keteguhan (di sutta nipata kalo tidak salah) dan saya
gabungkan dengan sutta-sutta lainnya sehingga tersimpulkan:
"Tepat" berarti: 1. hidup di daerah yang sesuai; 2. mata pencaharian yang sesuai; 3.
bergaul dengan yang sesuai.
Tolong Bhante perjelas lagi tentang hidup di daerah yang sesuai. Apakah hanya
sekedar kita tidak boleh tinggal di lingkungan yang tidak pantas seperti di daerah
pelacuran (bukankah di sana bisa jadi peluang bisnis kondom) apakah berjualan ini
dilarang?
4. Dan yang sangat mengerikan bagi saya bahwa ada 4 syarat untuk mendapat
kesempatan menjadi kaya yaitu:
1. hidup di daerah yang sesuai; 2. bergaul dengan orang sesuai; 3. trampil/rajin?(maaf
lupa tuh); 4. jasa-jasa kehidupan yang lampau
Nah yang sangat mengerikan adalah no.4 Biar bagaimanapun juga kita telah
memenuhi syarat 1,2,3 tapi kalau syarat no.4 tidak terpenuhi maka kitapun tidak akan
mendapat kesempatan. Tolong Bhante bagaimana solusinya agar bisa mengatasi
syarat no 4. Dengan melakukan apa? Apakah berdana? Dana yang bagaimana?

Jawaban:
1/2. Memang benar bahwa dalam Dhamma pernah dikatakan adanya para mahluk
yang tinggal di dinding maupun gerbang rumah dan persimpangan jalan. Akan tetapi,
mereka bukanlah para dewa seperti yang dituliskan dalam pertanyaan. Mereka
sebenarnya adalah sanak keluarga sendiri. Mereka terlahir dan menghuni berbagai
tempat itu sebagai mahluk menderita yang sebagian besar di antar mereka sudah tidak
lagi diingat oleh keluarganya. Dalam TIROKUDDA SUTTA diuraikan oleh Sang
Buddha cara membantu mereka agar membahagiakan semua fihak. Jadi, sanak
keluarga yang ditinggal justru memberikan bantuan kepada mereka, bukan meminta
pertolongan maupun perlindungan kepada mereka. Cara yang diajarkan Sang Buddha
ini akan dapat memberikan kebahagiaan untuk semua fihak. Cara tersebut bukan
dengan memberikan sesajian nasi putih, berbagai macam bunga maupun sejenisnya.
Cara yang dapat memberikan kebahagiaan ini adalah dengan melakukan perbuatan
baik atas nama para mahluk tersebut. Dengan demikian, si pelaku kebajikan akan
mendapatkan buah karma baiknya, dan para mahluk pun akan mendapatkan jasa
kebajikan sesuai dengan yang mereka perlukan, obyek perbuatan baik itu juga
mendapatkan manfaat. Untuk lebih jelasnya, akan dikutipkan di sini bait ke 12 dan 13
dari Tirokudda Sutta yang juga telah dimuat di Samaggi Phala, Tipitaka, Khuddaka
Nikaya:
Bila persembahan ini dengan penuh bakti
Diberikan kepada Sangha atas nama mereka,
dapat menolong mereka untuk waktu yang lama.
di kemudian hari maupun saat ini.
Tetapi diperlihatkan hakekat sesungguhnya dari sesajen bagi arwah sanak keluarga,
dan bagaimana penghormatan yang lebih bernilai dapat diberikan,
dan bagaimana para bhikkhu dapat diberikan kekuatan
dan bagaimana Anda sendiri dapat menimbun buah-buah karma yang baik.
3. Tinggal di tempat yang sesuai menurut Dhamma adalah tempat yang memberikan
kondisi seseorang melaksanakan dengan baik Pancasila Buddhis dan Jalan Mulia
Berunsur Delapan sehingga ia dapat mengembangkan potensinya untuk
membersihkan pikirannya dari ketamakan, kebencian dan kegelapan batin.
4. Memang benar pengaruh jasa kehidupan lampau cukup besar untuk setiap orang,
khususnya dalam menentukan tempat dan orangtua yang menjadi sarana
kelahirannya. Kondisi ini sama sekali tidak bisa ditolak maupun dipilih. Namun,
sesungguhnya keadaan ini tidak semengerikan seperti yang dibayangkan. Hal ini
karena pengertian hukum karma, selain ada karma yang melahirkan, ada juga karma
yang meningkatkan, mengurangi dan bahkan memotong karma yang melahirkan
tersebut. Dengan demikian, pengaruh karma lampau sebenarnya dapat pula diatasi.
Cara mengatasi pengaruh karma lampau adalah dengan mengembangkan kebajikan
yaitu melakukan kerelaan, kemoralan dan konsentrasi. Seseorang hendaknya selalu
melakukan kebajikan melalui ucapan, perbuatan dan juga pikirannya. Dengan terus
menerus melakukan kebajikan setiap saat, maka orang tersebut akan dapat
mengurangi bahkan memotong pengaruh karma buruk yang dimiliki dari kehidupan
lampau. Ia juga dapat mengembangkan karma baik yang berasal dari karma lampau
agar semakin bahagia hidupnya.
Semoga jawaban ini dapat memberikan manfaat dan kebahagiaan.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

04. Dari: Ida, Jakarta
Namo Buddhaya Bhante,
Saya ingin menanyakan karma buruk apakah yang akan kita terima apabila kita
bertengkar dengan orang tua kita sendiri dikarenakan penyelesaian dengan cara damai
tidak bisa dilakukan lagi, akan tetapi pertengkaran tersebut adalah dengan maksud
baik.
Apakah ada sutra yang bisa kita ucapkan sehingga orang tua kita sadar akan karma
yang dilakukan mengingat orang tua saya tidak mengenal hukum karma ataupun
tumimbal lahir.

Jawaban:
Pertengkaran sesungguhnya bukan merupakan satu-satunya cara untuk menyelesaikan
perbedaan pendapat. Ada jalan yang lebih baik daripada bertengkar yaitu
mengarahkan seseorang yang tidak sependapat tersebut dengan mengajukan berbagai
pertanyaan pengarah. Hal ini juga telah dilakukan oleh Sang Buddha ribuan tahun
yang lalu ketika Beliau mengajarkan Dhamma. Dengan mengubah pernyataan
menjadi pertanyaan, orang yang tidak sependapat dengan kita tersebut akan merasa
diajak berpikir bersama dan tidak merasa digurui. Dengan demikian, secara sukarela
ia akan dapat mengubah pendiriannya agar menjadi selaras dengan kita. Apalagi
perbedaan pendapat ini berhubungan dengan orangtua. Menyakiti hati serta membuat
sedih orangtua adalah merupakan karma buruk, walaupun sesungguhnya dalam hal
ini orangtua yang memiliki pandangan salah. Oleh karena itu, sedapat mungkin sikap
buruk tersebut dihindari.
Namun, apabila seorang anak tidak bisa memberikan pengertian secara langsung
kepada orangtua, maka coba carilah orang yang nasehat atau sarannya biasa
didengarkan orangtua. Dengan meminta bantuan kepadanya untuk menasehati
orangtua, diharapkan orangtua akan mempunyai pandangan dan wawasan baru yang
sesuai dengan harapan. Jadi, masalah menyamakan pendapat bukanlah diselesaikan
dengan pembacaan sutta tertentu, melainkan dengan menggunakan berbagai cara
berkomunikasi yang efektif.
Semoga penjelasan ini dapat menambah pengertian tentang manfaat komunikasi.
Semoga bahagia.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

05. Dari: Sugi, Jakarta
Namo Buddhaya Bhante,
Mengenai Paritta kan ada dua versi, yang memakai Bahasa asli India (Pali) dan
Indonesia. Frekuensi bathin lewat bahasa mana yg lebih manjur Bhs Indonesia atau
Pali Bhante?
Sewaktu membaca Paritta sebaiknya dibaca dengan cepat atau pelan aja Bhante?
Anumodana atas jawabannya Bhante.

Jawaban:
Paritta yang sesungguhnya merupakan Sabda Sang Buddha itu dapat dibaca dengan
menggunakan bahasa Pali maupun Indonesia. Penggunaan salah satu atau kedua
bahasa tersebut tidak akan memberikan perbedaan makna. Semuanya akan
memberikan manfaat kepada orang yang membaca paritta. Manfaat pembacaan
paritta tersebut terlihat dari kemauan seseorang mengubah cara berbicara, bertindak
dan berpikir agar sesuai dengan Ajaran Sang Buddha. Semakin selaras perilaku
seseorang dengan Buddha Dhamma, semakin 'manjur' lah paritta yang dibacanya.
Jadi, menggunakan bahasa apapun juga, selama sikap hidup seseorang tidak berubah
sesuai Dhamma, maka paritta yang dibacanya itu dapat dikatakan 'tidak manjur'.
Sebagai saran tambahan, membiasakan diri membaca paritta dengan menggunakan
bahasa Pali akan sangat membantu umat Buddha dalam pembacaan paritta bersama
dengan sesama umat Buddha dari berbagai negara. Hal ini karena memang membaca
paritta dalam bahasa Pali juga merupakan kebiasaan di negara-negara Buddhis
lainnya. Selain itu, penggunaan bahasa Pali ini akan dapat membantu meningkatkan
konsentrasi orang yang membacanya.
Sedangkan, manfaat membaca paritta dengan mempergunakan bahasa Indonesia
adalah untuk meningkatkan pengertian si pembaca paritta akan makna atau isi paritta
yang sedang dibacanya. Dengan demikian, ia akan terdorong untuk mengubah
perilakunya sesuai dengan tuntunan Dhamma yang dibacanya.
Dengan demikian, mengingat pentingnya penggunaan kedua bahasa tersebut, banyak
umat Buddha membaca paritta dalam bahasa Pali dan juga diterjemahkan dalam
bahasa Indonesia.
Pada saat membaca paritta, orang dapat melakukannya dengan bersuara dibibir
maupun dibaca dalam hati. Apabila dibacakan dengan bersuara, maka sebaiknya
pembacaan paritta tidak dilakukan dengan terlalu cepat atau pelan. Hal ini karena
paritta dibaca untuk dimengerti bukan hanya sekedar memenuhi kewajiban ritual
belaka. Apalagi bila membaca paritta bersama, kecepatan pembacaan paritta
hendaknya disesuaikan dengan kemampuan kelompok, agar terjadi harmonisasi irama
paritta. Irama paritta yang harmonis akan memberikan ketenangan batin untuk
mereka yang mendengarnya.
Semoga jawaban ini dapat memberikan manfaat.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

06. Dari: Junati, Kaoshiung
Namo Buddhaya, Bhante
Apakah ada paritta khusus untuk orang hamil atau kah cukup paritta yang biasa kita
baca sewaktu kebaktian?
Mohon penjelasan. Terima kasih

Jawaban:
Dalam buku 'Paritta Suci' yang biasa dipergunakan di vihara-vihara binaan Sangha
Theravada Indonesia dituliskan urutan paritta yang perlu dibaca oleh orang yang
sedang hamil sampai dengan menjelang kelahiran. Adapun urutan paritta tersebut
adalah:
1. Vandana
2. Tisarana
3. Buddhanussati
4. Dhammanussati
5. Sanghanussati
6. Saccakiriya Gatha
7. Anggulimala Paritta
8. Abhaya Paritta
9. Sakkatva Tiratanam
10. Sumanggala Gatha II
Semoga jawaban ini dapat memberikan manfaat.
Semoga anak yang dikandung akan lahir selamat.
Semoga kelahiran anak tersebut akan memberikan kebahagiaan untuk seluruh
keluarga.
Semoga demikianlah adanya.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

07. Dari: Dedy, Gresik
Namo Buddhaya, Bhante
Sebelumnya terima kasih atas nasehat Bhante mengenai problem saya tempo hari
(http://www.samaggi-phala.or.id/ftj_dtl.php?id=54) karena mulai menampakkan hasil
dengan adanya cicilan pembayaran. Semoga problem ini bisa tuntas dengan baik.
1. Pada saat saya membeli burung untuk fang sen, biasanya saya melakukan tawar
menawar tentang harganya dan biasanya saya juga mengatakan: 'Bu kasih harga
murah, saya kan langganan ibu'. Yang ingin saya tanyakan 'berlangganan' membeli
burung fang sen apakah berarti juga kita secara tidak langsung mengkondisikan orang
untuk menangkap burung lagi untuk dijual kembali? Tolong Bhante jelaskan.
2. Di pabrik tempat saya bekerja akhir-akhir ini sering terjadi kerusakan mesin yang
silih berganti dan waktunya sangat dekat. Dan menurut saya agak aneh bahkan ada
seorang karyawan sempat kesurupan sekitar 3 jam dan cukup kesakitan. Kejadian ini
saya saksikan sendiri. Menurut keterangan teman saya yang memegang/menahan
orang yang kesurupan tadi, ada sekitar 9 suara yang berbeda yang diucapin dan ini
dianggap ada 9 mahluk halus yang mempengaruhi orang tersebut. (Setelah sadar saya
sempat berdialog dengan teman saya tersebut yang katanya sebelum kesurupan dia
mau buang air kecil di dekat sumur tapi tidak bisa keluar dan di depannya muncul 2
mahluk hitam tinggi besar sedang memegang timba. Mau diminta teman saya tapi
tidak boleh. Setelah itu, teman saya mulai kesakitan dan ujung-ujungnya kesurupan.)
Pertanyaan saya, apakah mahluk halus punya kemampuan mengganggu aktifitas
manusia seperti kerusakan mesin yang terjadi di tempat saya?

Jawaban:
Saya ikut berbahagia atas titik terang penyelesaian masalah yang pernah ditanyakan
dalam Forum Tanya Jawab ini. Semoga permasalahan tersebut dapat diselesaikan
dengan baik dan membahagiakan kedua belah fihak. Semoga demikianlah adanya.
1. Istilah 'langganan' apabila diikuti dengan perilaku sebagaimana layaknya
langganan yang secara rutin membutuhkan barang yang sama pada waktu tertentu
maka rutinitas tersebut akan mengkondisikan si penjual mencarikan burung sesuai
dengan kebiasaan itu. Hal inilah yang hendaknya dihindari apabila orang ingin sering
melaksanakan pelepasan mahluk. Oleh karena itu, apabila ingin rutin melepas
mahluk, sebaiknya tidak mempunyai tempat yang sama untuk mendapatkan mahluk
yang akan dilepaskan tersebut.
2. Dalam Buddha Dhamma diterangkan tentang keberadaan mahluk hidup di 31 alam.
Dalam skema 31 alam kehidupan itu tampaklah bahwa alam manusia hanya salah
satu diantaranya. Mahluk halus yang biasa dijumpai oleh manusia adalah mereka
yang tergolong dalam alam Asura dan alam Peta. Di antara mereka, mungkin
memang ada mahluk yang ingin mengkomunikasikan sesuatu kepada manusia di
sekitarnya. Mereka menggunakan 'kesurupan' sebagai salah satu cara berkomunikasi.
Kadang, mereka juga mempunyai kemampuan untuk mengkondisikan rusaknya
mesin atau berbagai kecelakaan kerja lainnya. Oleh karena itu, untuk mengatasi
keadaan ini adalah merupakan kebiasaan yang baik apabila menejemen pabrik sering
melakukan perbuatan baik atas nama para mahluk tersebut. Dengan seringnya
melakukan pelimpahan jasa atas nama para mahluk tersebut maka kebajikan ini akan
banyak membantu mereka terlahir di alam bahagia. Dengan demikian, mereka tidak
lagi mengganggu proses kerja dalam pabrik.
Semoga jawaban ini dapat memberikan manfaat dan kebahagiaan
Semoga selalu bahagia.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

08. Dari: Eka Siswanto, Jambi
Namo Buddhaya,
Bhante, saya adalah seorang perumah tangga, yang pernah mengikuti vipassana di
bawah bimbingan Pak Hudoyo selama seminggu, dan sekarang secara teratur
bermeditasi l.k. 1 s.d 2 jam setiap hari. Yang menjadi pertanyaan saya adalah :
apakah aktivitas hubungan suami istri atau kegiatan sex dapat mempengaruhi
kemajuan dari meditasi yang saya lakukan ? Apakah kedua kegiatan ini dapat
berjalan bersamaan tanpa berpengaruh satu sama lainnya ?
Anomodana atas pencerahan yang Bhante berikan.

Jawaban:
Melaksanakan meditasi dalam kehidupan sehari-hari adalah merupakan kegiatan yang
terpuji dalam Dhamma. Meditasi hendaknya bukan hanya dilakukan dengan duduk
diam berkonsentrasi pada obyek terpilih selama waktu tertentu secara rutin saja,
melainkan juga dapat mengembangkan konsentrasi setiap saat. Orang hendaknya
dapat selalu berkonsentrasi ketika ia sedang duduk, berjalan, berdiri, maupun
mengadakan berbagai aktifitas sehari-hari termasuk melakukan kegiatan seksual.
Kegiatan seksual yang dilakukan dengan penuh konsentrasi tidak berpengaruh
terhadap latihan konsentrasi dalam meditasi. Dengan memiliki kemampuan
berkonsentrasi setiap saat, maka daya serapnya menjadi semakin tinggi, kecerdasan
bertambah, daya ingat semakin kuat, rasa percaya diri meningkat serta masih banyak
manfaat positif lainnya.
Semoga jawaban ini dapat memberikan manfaat dan kebahagiaan.
Selamat berlatih meditasi.
Berjuanglah menundukkan pikiran dengan tekun dan penuh semangat.
Semoga selalu bahagia.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

09. Dari: Giok Fong, Jakarta
Namo Buddhaya Bhante,
Setelah mengikut diskusi Dharma kemarin di Satya Dharma, Pluit, saya terpikir ingin
menanyakan kepada Bhante, sesuai dengan thema kemarin yaitu:"Relevansi Agama
Buddha dengan perkembangan jaman".
Bhante memberikan contoh kemarin dengan perkembangan persenjataan. Dari jaman
dulu sampai sekarang yang serba canggih, yang utama adalah pelakunya harus
menggunakannya secara bijaksana.
Namun dilemanya, persenjataan dibuat pasti akan digunakan dan apabila digunakan
pasti ada korbannya. Kita ketahui banyak pelaku tersebut yang tidak mengenal
Dhamma dan menggunakan senjata tersebut dengan tidak bijaksana. Contohnya dari
yang paling sederhana :
1.Raket untuk menanggap nyamuk. Ini dibuat untuk membunuh nyamuk.
2.Rudal, roket, senapan mesin, dibuat dan apabila digunakan pasti ada korbannya.
Pertanyaan saya, bagaimana sikap umat Buddhis menanggapi perkembangan jaman
sekarang yang identik dengan kekerasan, perang yang justru mengandalkan
kecanggihan persenjataan mereka untuk saling membinasakan, menghancurkan
kehidupan manusia.
Apakah ada usaha tokoh2 agama Buddha menanggapi situasi perkembangan jaman
sekarang ini baik terhadap para korban2 maupun pelaku2 dimaksud diatas.
Terima kasih Bhante.

Jawaban:
Kemajuan jaman yang tidak dapat dicegah oleh siapapun juga adalah merupakan hal
yang netral, bukan sesuatu yang baik dan juga bukan sesuatu yang tidak baik.
Kemajuan jaman yang dapat menyengsarakan berbagai mahluk hidup adalah akibat
dari PELAKU yang menyalahgunakan hasil kemajuan jaman tersebut. Oleh karena
itu, tepat sekali Ajaran Sang Buddha yang indah di waktu lampau, indah di waktu
sekarang dan indah di waktu yang akan datang untuk selalu dikenalkan dan dibagikan
kepada banyak orang. Diharapkan dengan semakin banyak orang mengenal Buddha
Dhamma, maka semakin banyak pula orang yang akan berubah cara berpikir,
berbicara dan bertindak sehingga selaras dengan Buddha Dhamma. Berbagai tindakan
yang selaras Buddha Dhamma itu dapat didasari dengan perenungan Dhamma yang
paling sederhana : "Apabila diri sendiri tidak ingin disakiti, maka hendaknya
seseorang jangan menyakiti mahluk lain". Perenungan sederhana ini hendaknya dapat
dimasyarakatkan dengan berbagai sarana. Salah satu media yang cukup efektif untuk
keperluan tersebut adalah melalui media internet. Oleh karena itu, salah satu tujuan
pembangunan website Samaggi Phala ini adalah untuk mengenalkan Buddha
Dhamma agar dapat meningkatkan kebijaksanaan seseorang dalam melakukan
berbagai keputusan pada kehidupan sehari-hari.
Selain mengenalkan Buddha Dhamma lewat internet, banyak pula berita di
masyarakat tentang berbagai kegiatan sosial yang dilakukan oleh para pemuka agama
Buddha di dunia, misalnya saja adanya pendirian pusat rehabilitasi korban narkoba,
pendirian berbagai rumah sakit dan sarana pendidikan serta berbagai tindakan sosial
lainnya yang dapat memberikan manfaat besar untuk seluruh anggota masyarakat.
Semoga jawaban ini dapat memberikan manfaat dan kebahagiaan.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

10. Dari: Vivin, Jakarta
Bhante, tanggal 30 Januari 2004 saya hadir di Vihara Satya Dharma, Pluit, Jakarta
untuk mengikuti talk show yang dihadiri oleh Bhante. Karma baik saya berbuah
akhirnya bisa melihat langsung Bhante yang selama ini hanya lewat internet.
Bhante yang ingin saya tanyakan, seseorang yang sering latihan meditasi akan
mempunyai kemampuan batin untuk 'menilai' seseorang tetapi mengapa emosi
seseorang tidak terpengaruh oleh akibat latihan tersebut. Apakah latihan meditasi
yang sering dilakukan tidak dapat menurunkan emosi seseorang? Apabila 'tidak' apa
yang seharusnya seseorang lakukan untuk menurunkan emosi tersebut?
Anumodana saya ucapkan kepada Bhante.

Jawaban:
Saya ikut berbahagia atas kehadiran Anda di tempat pertemuan itu. Semoga
pertemuan itu dapat memberikan manfaat dan mendorong Anda untuk semakin tekun
mempelajari serta melaksanakan Ajaran Sang Buddha. Semoga demikianlah adanya.
Orang yang melatih meditasi bukanlah orang yang hanya mampu duduk diam untuk
beberapa saat dengan memusatkan pikiran pada obyek tertentu, melainkan juga orang
yang mampu mengembangkan konsentrasi pikirannya sepanjang waktu. Jadi, ia akan
selalu berkonsentrasi ketika sedang duduk, berjalan, berbaring, berbicara, bekerja
serta melakukan berbagai aktifitas hidup sehari-hari lainnya. Apabila orang telah
mampu mengembangkan konsentrasi pikirannya hingga mencapai tahap ini, maka
kondisi batinnya akan dapat dikuasai. Emosinya pun akan dapat dikendalikan. Oleh
karena itu, apabila orang yang diceritakan dalam pertanyaan di atas masih belum
mampu mengendalikan emosi walaupun sudah melatih meditasi, keadaan itu adalah
normal saja. Dengan memperbanyak latihan meditasi maka lama kelamaan emosinya
pun akan dapat dikuasainya pula.
Semoga jawaban ini dapat memberikan manfaat dan kebahagiaan.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

11. Dari: Kwok Che Ping, Jakarta
Namo Buddhaya.
Bhante... sebagai umat Buddha perumahtangga bagaimana cara kita bersikap ?
Sekarang ini banyak sekali beraneka ragam hiburan melalui film dari hiburan khusus
anak-anak, khusus remaja, dan khusus dewasa. Sebagian dari hiburan dewasa adalah
film-film porno yang banyak beredar. Banyak yang mengatakan film porno benarbenar
merusak moral generasi muda sehingga harus diberantas total. Banyak juga
yang mengatakan bahwa film porno justru malah dibutuhkan sebagai hiburan khusus
bagi orang dewasa yang membina hubungan rumah tangga / suami istri. Ini jelas
kontradiktif, dari sudut pandang yang berbeda.
Apa boleh seseorang perumahtangga yang telah berlindung pada Buddha Dhamma,
kadang-kadang menyaksikan film-film porno sekedar untuk hiburan? Bukankah filmfilm
porno memang pantas ditonton oleh orang-orang cukup dewasa? Dewasa secara
moral dan pengetahuan. Selama orang tersebut bisa mengendalikan diri dan dibekali
pendidikan seks yang cukup.
Tidak menjadi masalah khan Bhante?

Jawaban:
Dalam pandangan Dhamma, segala sesuatu yang berada di luar diri manusia adalah
netral sifatnya, bukan merupakan sesuatu yang baik maupun sesuatu yang tidak baik.
Segala sesuatu menjadi baik ataupun tidak baik adalah akibat dari pikiran orang itu
sendiri dalam menghadapinya. Demikian pula dengan film porno. Film porno yang
menurut para ahli pertama kali dibuat untuk sarana bantuan pasangan suami istri yang
telah mengalami penurunan semangat itu sebenarnya juga merupakan hal yang netral.
Film porno yang disalahgunakan oleh para remaja adalah merupakan kesalahan dari
para remaja itu sendiri.
Oleh karena itu, apabila seorang perumah tangga yang telah memiliki pasangan hidup
menonton film porno sebagai suatu hiburan dan bahkan mungkin untuk membantu
meningkatkan keharmonisan hubungan rumah tangganya, tentunya kegiatan itu tidak
bermasalah. Justru, memang itulah yang menjadi tujuan awal pembuatan film porno
tersebut.
Semoga penjelasan ini dapat bermanfaat.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

12. Dari: Sutisna Sunarwan, Cirebon
Namo Buddhaya Bhante,
Saya ingin bertanya lagi Bhante :
1. Dalam tradisi orang Tionghoa apabila menjelang hari raya tertentu selalu
melakukan ritual yang menyuguhkan sesaji yg bermacam2 diantaranya terdapat
sesajian yang berasal dari makhluk hidup. Kebetulan saya berasal dari keturunan
Tionghoa juga tapi tidak percaya akan hal2 tsb diatas & hanya ikut2an saja.
Bagaimana saya menjelaskan kepada saudara2 saya terutama bibi saya yang sangat
fanatik akan hal tersebut? Karena menurut saya dengan melakukan ritual dengan
sesajian yang diantaranya berasal dari makhluk hidup yang sengaja disajikan akan
berakibat karma buruk bagi si penyaji yg melakukan ritual dan si arwah yang
menerimanya.
2. Apakah benar Yesus pernah mempelajari Buddha Dhamma? Bila ya, dimana Dia
belajar & siapa yang mengajarinya?
3. Apakah yang dimaksud dengan kalimat Naga yang sering kita bacakan pada paritta
Ettavata? Apakah seekor naga seperti dalam dongeng ataukah dewa yang menjelma
sebagai seekor binatang naga?
4. Di tahun monyet ini katanya orang yang bershio tertentu akan mengalami Ciong,
saya juga tidak percaya akan hal ini. Bagaimana saya menjelaskan kepada orang yang
percaya akan hal tsb?
Mungkin hanya itu yang saya tanyakan pada kesempatan kali ini semoga Bhante
dapat memberikan jawaban atas pertanyaan saya tadi.
Oh ya...kapan Bhante ke Cirebon lagi?

Jawaban:
1. Memang benar dalam tradisi Tionghoa ada upacara yang membutuhkan sesajian
yang berasal dari mahluk hidup. Biasanya mereka akan memotong sendiri atau
memesan khusus hewan yang akan dijadikan sesaji. Pembunuhan hewan secara
langsung atau tidak langsung inilah yang merupakan karma buruk, sedangkan niat
untuk sembahyang adalah merupakan niat baik. Oleh karena itu, tetap doronglah
semangat sanak keluarga yang akan sembahyang secara tradisi, namun arahkan
mereka untuk tidak melakukan pembunuhan secara langsung maupun tidak langsung.
Caranya adalah dengan menggantikan hewan yang akan dibunuh dengan 'bangkai'
yang sudah dijual bebas di pasar. Dipandang dari sudut Dhamma, pembelian 'bangkai'
di pasar tidaklah merupakan karma buruk karena hewan itu telah dibantai walau pada
hari itu kita membelinya ataupun tidak.
2. Memang terdapat sebuah buku yang menuliskan tentang hal itu. Penulisan tersebut
berdasarkan beberapa data yang layak dipercaya. Disebutkan dalam buku tersebut
bahwa Yesus menggunakan Jalur Sutera ke India. Di sana Dia belajar Buddha
Dhamma dan menggunakan prinsip-prinsip Dhamma untuk menjadikan dirinya
sebagai seorang guru agama tertentu. Dalam buku itu juga diterangkan kalau Yesus
ternyata masih hidup ketika diturunkan dari kayu salib. Ketika Dia telah 'bangkit' dari
kubur, Ia kemudian kembali ke India dan meninggal dalam usia tua. Makam Yesus
ada di Srinagar ibukota Jammu dan Kashmir. Sampai saat ini makam Yesus tersebut
masih dapat dijumpai di Kashmir. Adapun si penulis buku "Yesus Live in India" ini
adalah Holger Kersten yang merupakan penulis khusus tentang sejarah keagamaan.
Dia belajar teologi dan pedagogi di Universitas Freiburg Jerman. Dia juga telah sering
berkunjung ke Timur Tengah serta India. Dia juga sebagai penulis buku "The Yesus
Conspiracy".
Kalau ada yang berminat mendapatkan buku dalam bahasa Inggris tersebut, silahkan
membuka dan memesannya di website:
http://www.penguinbooksindia.com/Books/aspBookDetail.asp?id=4659
3. Naga yang dimaksudkan dalam Ettavata Gatha tersebut adalah salah satu jenis
mahluk di alam dewa Catumaharajika atau Surga Empat Maharaja Dewa. Diceritakan
dalam Dhamma bahwa Virupakkha, salah satu Raja Dewa yang berkuasa di Barat
mempunyai pengikut para naga tersebut. Hal ini dapat dibaca pada MAHA
SAMAYA SUTTA bait ke 9 dan 11, di website Samaggi Phala, Tipitaka, Digha
Nikaya.
4. Pengertian tentang shio sebenarnya adalah merupakan tradisi suatu bangsa tertentu.
Dipercayai bahwa pada tahun tertentu akan memberikan pengaruh baik maupun
buruk pada shio yang lainnya. Padahal, di dunia ini jutaan orang memiliki shio yang
sama, bahkan ada pula yang tanggal lahirnya sama persis, namun jalan hidup mereka
tidak sama. Timbulnya perbedaan jalan hidup ini tentu bukan karena masalah shio
yang sama di tahun tertentu, melainkan karena adanya perbedaan timbunan kebajikan
yang mereka miliki sendiri. Orang yang mempunyai banyak kebajikan akan hidup
berbahagia di tahun yang dikatakan buruk untuknya. Sebaliknya, orang yang
mempunyai sedikit timbunan kebajikan, maka hidupnya tetap akan kurang bahagia di
tahun yang dikatakan baik untuknya. Jadi, semua suka dan duka yang dialami oleh
setiap manusia adalah tergantung pada timbunan kebajikannya masing-masing. Oleh
karena itu, dengan banyak menambah kebajikan melalui ucapan, perbuatan serta
pikiran, orang akan mendapatkan kebahagiaan hidup pada setiap tahunnya.
5. Memang sudah cukup lama saya tidak berkunjung dan berjumpa dengan umat
Buddha Cirebon. Hanya saja, sampai saat ini saya masih belum memiliki kesempatan
untuk ke sana. Sampaikan salam metta saya terlebih dahulu kepada para umat Buddha
di Cirebon. Semoga mereka semua selalu berbahagia dalam mempelajari dan
melaksanakan Buddha Dhamma.
Semoga jawaban ini akan dapat memberikan manfaat dan kebahagiaan.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

13. Dari: Soetrisno, Yogyakarta
Namo Buddhaya.
Bhante,
Bagaimana penjelasannya, antara melihat dan mendengar, tertawa dan menangis yang
kelihatannya dilakukan bersama-sama.
Terima Kasih.

Jawaban:
Sesungguhnya seseorang tidak akan mampu mengerjakan dua hal pada saat yang
sama. Sama halnya dengan orang yang tidak akan mampu untuk duduk sambil
berjalan, atau berdiri sambil berbaring. Semuanya harus dikerjakan satu per satu
secara berurutan. Demikian pula pada saat ia melihat dan mendengar berita di televisi.
Ketika ia sedang mendengarkan isi berita, maka sebenarnya ia tidak dapat sekaligus
melihat ataupun membaca teks berjalan di bawah layar televisi. Sebaliknya, ketika
perhatiannya pada teks di bawah layar televisi, maka ia tidak dapat mendengar
beritanya. Namun, karena proses pergantian kerja pikiran antara mendengar dan
melihat itu berlangsung sedemikian cepatnya, kadang orang merasa telah melihat
sambil mendengar. Apalagi orang yang memiliki tingkat konsentrasi pikiran yang
tinggi ataupun orang yang sangat cerdas, maka proses pikiran yang sebenarnya
bergantian ini seolah-olah berlangsung bersamaan.
Proses ini akan lebih jelas apabila diuraikan pada waktu orang melihat dan mengenali
suatu benda tertentu. Ketika seseorang melihat sebuah benda, maka sebenarnya
terjadi proses mata melihat benda itu dan pikiran bekerja untuk mengenali benda
tersebut. Oleh karena itu, kadang orang sambil menimang suatu benda, ia akan
bertanya: "Benda apakah ini?". Apabila ia telah diberitahu oleh orang lain bahwa
benda tersebut adalah sebuah 'gelas', maka di saat yang lain, ia dapat mengatakan
dengan tegas bahwa ia sedang "MELIHAT" gelas, padahal ia sedang 'melihat' sebuah
benda dan ia telah 'mengenali' bahwa benda tersebut adalah sebuah 'gelas'. Jadi, orang
tersebut telah melewati dua proses pengenalan secara bergantian, bukan bersamaan.
Proses yang sama ini juga terjadi pada orang yang kelihatannya menangis sambil
tertawa. Semuanya adalah proses yang saling bergantian, satu per satu.
Semoga penjelasan ini dapat diterima dan bermanfaat.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

14. Dari: Nanda, Jakarta
Bhante,
Apakah saya bisa minta "petunjuk" dalam menjalani kehidupan ini?
Terima kasih jawabannya.

Jawaban:
Dalam menjalani kehidupan, seseorang pasti akan mengalami suka dan duka.
Perasaan suka dan duka ini sesungguhnya adalah merupakan produk pikiran sendiri.
Misalnya, seorang yang tengah makan enak, ketika ia mendapatkan kabar buruk,
maka makanan yang enak tersebut spontan terasa tidak enak lagi. Sebaliknya,
makanan yang kurang enak apabila disantap dengan pikiran yang sedang gembira
akan terasa lebih lezat dari rasa sesungguhnya.
Karena segala suka dan duka bersumber dari pikiran sendiri, maka seseorang yang
dapat mengendalikan pikiran sendiri adalah orang yang akan selalu merasakan
kebahagiaan. Pikiran hendaknya dilatih untuk dapat menerima kenyataan hidup yang
sedang dihadapi bagaimanapun pahit dan manisnya kenyataan tersebut. Kesedihan
dan kegembiraan menghadapi kenyataan itu tidak akan mengubah kenyataan, bahkan
mungkin akan memperburuk keadaaan.
Apabila kenyataan pahit yang dialami telah dapat diterima, maka carilah penyebab
timbulnya kenyataan yang menyakitkan tersebut. Dengan mengetahui penyebabnya,
maka dimasa depan, orang akan dapat berusaha mengkondisikan agar penyebab
penderitaan itu tidak muncul. Apabila penyebab penderitaan tidak muncul,
penderitaan hidup pun menjadi tersingkir. Hidup akan menjadi bahagia.
Sebaliknya, apabila seseorang telah dapat menerima kenyataan manis yang
dihadapinya, carilah penyebab timbulnya kenyataan indah tersebut. Jika penyebab
kenyataan indah telah diketahui, maka kondisikan penyebab kebahagiaan itu selalu
muncul di masa depan. Dengan demikian, tidak ada lagi penderitaan yang ditemui,
melainkan kebahagiaan.
Sebagai contoh nyata untuk memperjelas uraian di atas adalah bila seseorang sedang
mengalami kerugian dalam usahanya, hendaknya ia jangan hanya terlarut dalam
perasaan kekecewaan yang tidak akan memperbaiki keadaan. Lebih baik ia mencari
sebab kerugian yang sedang dihadapi dan belajar untuk tidak mengulangi kesalahan
yang sama di masa depan. Sedangkan, kerugian yang sudah diterima adalah menjadi
pelajaran dan harus diselesaikan dengan sebaik-baiknya sebagai konsekuensi logis
keputusannya yang keliru.
Hal ini juga berlaku apabila ia mendapatkan keuntungan. Setelah menemukan
penyebab timbulnya keuntungan, hendaknya ia mengkondisikan penyebab
keuntungan itu timbul kembali di masa depan. Dengan demikian, keuntungan akan ia
dapatkan dan kerugian akan terhindar darinya.
Semoga pengertian singkat ini dapat memberikan manfaat dan kebahagiaan.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

15. Dari: Andi, Banda Aceh
Bhante yang baik,
Mohon sudilah kiranya Bhante membantu saya dalam menjawab pertanyaan yang
sekarang ini sedang menjadi tanda tanya buat saya, begini :
Saya ini adalah seorang umat awam yang tentu saja jika berdoa selalu berbarengan
dengan doa permohonan. Yang ingin saya tanyakan, bagaimana cara kerja doa saya
hingga dapat didengar dan dibantu oleh mahluk yang mendengarkannya, dan mahluk
apa saja yang mendengarkan doa saya? dan BENARKAH dapat betul2 terkabul
sesuai dengan yang diminta di dalam doa saya?
Terima kasih.

Jawaban:
Dalam Dhamma diajarkan bahwa apabila seorang umat Buddha ingin mendapatkan
buah karma baik sesuai dengan yang diharapkan, maka ia hendaknya memperbanyak
kebajikan melalui ucapan, perbuatan dan pikirannya. Semakin banyak kebajikan yang
dilakukannya, semakin besar pula kesempatan untuk mendapatkan kebahagiaan yang
diinginkannya. Jadi, seorang umat Buddha tidak diajarkan untuk meminta-minta demi
kebahagiaan sendiri tanpa ada usaha melakukan perbuatan baik terlebih dahulu.
Kebajikan hendaknya dilakukan setiap saat, setiap waktu. Dengan demikian, apabila
malam menjelang tidur, renungkanlah berbagai kebajikan yang telah dilakukan
sepanjang hari itu. Setelah merenungkan kebajikan yang dilakukan, ucapkanlah
secara berulang-ulang dalam hati tekad: "Semoga dengan kebajikan yang telah
dilakukan sampai saat ini akan dapat membuahkan kebaikan dan kebahagiaan sesuai
dengan yang diharapkan. Semoga demikianlah adanya. Semoga semua mahluk
berbahagia." Apabila berbagai kebajikan yang telah dilakukan tersebut mencukupi
untuk mengkondisikan karma baik berbuah, maka hal yang diinginkan dapat menjadi
kenyataan. Namun, jika setelah melakukan kebajikan, keinginan belum juga tercapai,
janganlah berputus asa. Terus kembangkan kebajikan sepanjang waktu, maka
kebahagiaan tentunya akan dapat terwujud apabila telah tiba waktunya.
Seorang umat Buddha sesungguhnya memiliki keyakinan akan kekuatan Hukum
Karma atau perbuatan sendirilah yang akan memberikan kebahagiaan maupun
ketidakbahagiaan. Peranan mahluk lain sebenarnya tidaklah besar. Oleh karena itu,
dalam kepercayaan tradisi Buddhis, bukan dari Tipitaka, memang dipercaya adanya
pengaruh para dewa dari surga Catumaharajika yang dapat membantu mematangkan
karma baik seseorang agar berbuah sesuai dengan yang diharapkan. Namun, para
dewa tersebut hanya mengkondisikan karma baik seseorang berbuah lebih cepat dari
seharusnya. Jadi, kalau karma baik orang itu tidak mendukung, para dewa pun tidak
dapat membantu. Bantuan mereka dapat diumpamakan sebagai karbit yang
mempercepat kematangan buah mangga yang telah dalam keadaan tertentu. Kalau
keadaan mangga itu masih terlalu muda, maka sebanyak apapun karbit yang
dipergunakan tidaklah memberikan bermanfaat. Semuanya tergantung pada kondisi
buah mangga itu sendiri. Demikian pula dengan bantuan para dewa, semuanya
tergantung dari kondisi karma baik orang itu sendiri.
Semoga dengan keterangan ini akan dapat memberikan manfaat.
Semoga bahagia.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

16. Dari: Yuwono, surabaya
Namo Buddhaya,
Apa sebenarnya relik itu ?
Seperti apa bentuknya ?
Benarkah menghormat pada relik / stupa tempat penyimpanan dapat berbuah
kebahagiaan ?

Jawaban:
Istilah 'relik' dalam Dhamma disebut sebagai Saririka Dhatu. Istilah ini terdiri dari
dua kata yaitu: Saririka = Jasmani, Dhatu = susunan. Jadi, pengertian 'relik' atau
saririka dhatu ini adalah sisa jasmani seseorang yang dipercaya telah mencapai
tingkat kesucian tertentu dalam melaksanakan Buddha Dhamma.
Relik dapat berbentuk sisa pembakaran, sisa tulang, gigi, rambut dsb.
Penghormatan kepada tempat yang terdapat relik di dalamnya telah diajarkan oleh
Sang Buddha dalam Mahaparinibbana Sutta bagian EMPAT TEMPAT UNTUK
BERZIARAH yang dapat dilihat pada website Samaggi Phala, Tipitaka, Digha
Nikaya. Di sana disebutkan:
"Ada empat macam manusia, Ananda, yang sepantasnya dibuatkan stupa. Yang
manakah keempat macam manusia itu?" "Seorang Tathagata Arahat Samma
Sambuddha pantas dibuatkan stupa, demikian pula seorang Pacceka Buddha, seorang
siswa dari Tathagata dan seorang Raja Dunia.
Ananda, mengapa seorang Tathagata Arahat Samma Sambuddha itu pantas dibuatkan
sebuah stupa? Sebab bilamana orang-orang melihat stupa dan merenung: 'Ini adalah
stupa Sang Bhagava Arahat Samma Sambuddha.' Hati para penganut itu akan menjadi
tenang dan berbahagia, dengan ketenangan yang demikian serta pikiran yang penuh
dengan kepercayaan pada semua itu, mereka pada penghancuran jasmaninya sesudah
kematian akan tumimbal lahir dalam suatu keadaan yang penuh dengan kebahagian
Surga.
Demikian pula bila mereka merenungkan. "Ini adalah stupa dari Pacceka Buddha atau
ini adalah stupa dari Siswa Sang Tathagata Arahat Samma Sambuddha, atau inilah
stupa raja yang adil yang memerintah sesuai dengan Dhamma." Maka dengan
perenungan ini, hati mereka akan menjadi tenang dan bahagia; dengan ketenangan
demikian serta dengan penuh kepercayaan pada semua itu, mereka pada
penghancuran jasmaninya, sesudah kematian, akan tumimbal lahir di suatu keadaan
yang bahagia. Karena alasan-alasan ini keempat macam manusia itu pantas dibuatkan
sebuah stupa."
Semoga penjelasan ini dapat memberikan manfaat dan kebahagiaan.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

17. Dari: Vivin, Jakarta
Bhante, saya mau tanya.
Waktu tanggal 20 Januari 2004 saya ikut melihat hipnotis yang bisa melihat
kehidupannya yang lampau, pada saat itu ada 2 sukarelawan yang dihipnotis namun
hanya 1 sukarelawan yang dapat ditanya-tanya tentang kehidupannya yang terdahulu.
Bhante, yang ingin saya tanyakan apakah tidak semua orang dapat dihipnotis untuk
mengetahui kehidupan terdahulu apakah ini tergantung kondisi fisik atau batin
seseorang itu?

Jawaban:
Hipnotis akan memberikan pengaruh yang kuat apabila konsentrasi orang yang
melakukannya lebih kuat daripada konsentrasi pikiran orang yang hendak di hipnotis.
Setelah orang dapat dipengaruhi lewat hipnotis, maka orang tersebut dapat diperintah
apa saja sesuka orang yang menghipnotisnya. Ia dapat diminta melakukan sesuatu
ataupun mengingat kehidupan yang lalu serta berbagai macam perintah lainnya. Pada
kasus hipnotis yang berhasil, mungkin memang orang yang dihipnotis percaya dan
pasrah sepenuhnya kepada orang yang hendak mempengaruhinya. Sedangkan, pada
kasus orang yang tidak berhasil di hipnotis adalah karena mungkin ia tidak pasrah
sepenuhnya kepada orang yang menghipnotis, atau mungkin ia justru memusatkan
pikirannya pada obyek lain.
Semoga jawaban ini dapat bermanfaat.
Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

18. Dari: Ely, Jakarta
Namo Budhaya,
Bhante, pacar saya bukan seorang Buddhis sedangkan saya Buddhis. Saya sering
mendengar romo ataupun penceramah di vihara bahwa hendaknya sepasang insan
seiman hingga menuju perkawinan.
Bhante, saya hendak bagaimana? Dia begitu baik namun saya takut pada akhirnya
saya akan menyesal.
Bhante, maaf bila masalah ini memang sudah pernah dibahas sebelumnya.
Terima kasih.

Jawaban:
Dalam Anguttara Nikaya II. 60 memang diuraikan bahwa salah satu persyaratan agar
pasangan hidup dapat menjalani kehidupan bersama dengan harmonis dan serasi
apabila paling sedikit mereka memiliki empat kesamaan. Keempat kesamaan itu
adalah kesamaan keyakinan, kesamaan kemoralan, kesamaan kedermawanan dan
kesamaan kebijaksanaan. Dengan demikian, idealnya seseorang mempunyai pasangan
hidup yang sama agamanya.
Oleh karena itu, apabila pacar masih belum mengenal Ajaran Sang Buddha, ada
baiknya berusaha mengenalkan Buddha Dhamma kepadanya. Kondisikan agar dia
dapat mendengar maupun mempelajari Buddha Dhamma. Usahakan hal ini secara
baik-baik dan tidak terkesan memaksakan kehendak.
Namun, apabila calon pasangan hidup tersebut bersikeras untuk tidak mempelajari
Buddha Dhamma sama sekali, maka kondisikan agar dia dapat menerima kebenaran
yang ada dalam agama lain. Dengan demikian, hendaknya ia tidak memiliki
pengertian keliru bahwa hanya agama dia sendirilah yang paling benar, sedangkan
agama orang lain adalah sesat. Pandangan keliru seperti ini akan memancing
perdebatan seru dan permusuhan sengit di dalam keluarga maupun masyarakat.
Karena itu, hendaknya dapat dimengerti bahwa seseorang memilih agama adalah
berdasarkan kecocokan pribadi, bukan karena kebenaran suatu agama. Kebenaran
suatu agama sungguh sulit dibuktikan. Misalnya saja, ada kepercayaan yang
menyatakan bahwa seseorang yang meninggal dengan agama tertentu akan terlahir di
alam surga. Hal ini sulit dibuktikan karena sejak jaman dahulu hingga saat ini belum
ada orang yang meninggal dan hidup kembali untuk menceritakan pengalamannya di
surga. Kalaupun ada pengalaman yang mirip seperti itu biasanya pengalaman tersebut
lebih banyak didasari kepercayaan setempat yang tidak berlaku secara universal.
Kalau pengalaman itu tidak berlaku secara universal, maka tentunya pengalaman itu
lebih banyak berdasarkan kondisi bawah sadarnya sendiri daripada berdasarkan
kenyataan.
Oleh karena itu, kalau pasangan hidup yang beda agama dapat sama-sama memiliki
pandangan netral seperti yang telah diuraikan di atas itu, maka ada kemungkinan
rumah tangga yang akan dibina dapat berjalan secara harmonis dan membahagiakan.
Namun, kalau salah satu fihak tidak dapat menerima kebenaran yang ada di semua
agama, maka mungkin tindak lanjut proses berpacaran ini perlu ditinjau kembali.
Kalau memang ia adalah orang baik, walaupun bukan sebagai pasangan hidup, ia
dapat menjadi seorang sahabat di kala suka dan duka tanpa harus terikat perkawinan
dengannya. Seseorang dapat menjadi teman hidup, tanpa harus menjadi pasangan
hidup. Sebaliknya, kadang pasangan hidup yang telah diikat dalam janji perkawinan
bukanlah teman hidup yang baik.
Semoga pandangan dan saran ini dapat direnungkan dengan baik sebagai bekal
menempuh hidup di masa yag akan datang. Semoga selalu bahagia.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

19. Dari: Susan Dj, Jakarta
Namo Buddhaya, Bhante
1. Apakah Sangha Bhikkhuni tidak mungkin terbentuk kembali?
2. Walau secara tradisi seorang bhikkhuni harus ditabhiskan oleh minimal 5
bhikkhuni, bisa tidak oleh minimal 5 orang bhikkhu?
3. Apakah anagarini sama dengan bhikkhuni Theravada?
Anumodana saya haturkan.

Jawaban:
1. Terbentuknya Sangha bhikkhuni pertama di dunia dimulai dengan penabhisan
Pajapati Gotami yang merupakan adik Ratu Maya, ibunda Siddhattha Gotama.
Setelah penabhisan itu, banyak wanita yang bertekad menjadi bhikkhuni. Pada
mulanya, semua penabhisan dilakukan oleh Sang Buddha sendiri. Setelah jumlah
bhikkhuni semakin banyak, maka Sang Buddha mengijinkan penabhisan bhikkhuni
dilakukan oleh Sangha. Seorang calon bhikkhuni setelah memenuhi berbagai
persyaratan yang telah ditentukan akan ditabhiskan oleh Sangha Bhikkhuni terlebih
dahulu sebelum ditabhiskan oleh Sangha Bhikkhu. Demikianlah peraturan yang telah
ditetapkan oleh Sang Buddha. Oleh karena bhikkhuni Theravada yang mengikuti
aturan penabhisan seperti yang telah disebutkan di atas tersebut telah punah beberapa
waktu yang lalu, maka secara otomatis penabhiskan bhikkhuni menurut tradisi
Theravada itupun ikut punah. Oleh karena itu, tampaknya kemungkinan untuk
terbentuknya kembali Sangha Bhikkhuni dimasa Ajaran Buddha Gotama ini sudah
tidak mungkin lagi, kecuali di masa Sammasambuddha yang baru nanti. Karena
dalam tradisi Theravada, hanya seorang Sammasambuddha lah yang berhak
memberikan penabhisan bhikkhuni pertama lagi.
2. Seperti yang telah disampaikan pada jawaban di atas, bahwa aliran Theravada
adalah aliran yang berusaha untuk selalu mengikuti tradisi para sesepuh termasuk
aturan penabhisan bhikkhuni. Oleh karena itu, penabhisan bhikkhuni yang dilakukan
oleh lima orang bhikkhu saja, atau bahkan 5000 orang bhikkhu sekalipun tidaklah
sesuai dengan peraturan penabhisan bhikkhuni yang telah diatur dalam Tipitaka.
3. Anagarini adalah seorang wanita yang meninggalkan keduniawian dan tinggal di
vihara dengan melaksanakan DELAPAN sila. Oleh karena itu, tentu saja seorang
anagarini tidak sama dengan bhikkhuni dalam tradisi Theravada yang memiliki sila
jauh lebih banyak.
Sebagai tambahan wawasan mengenai bhikkhuni Theravada, silahkan buka Samaggi
Phala, Naskah Dhamma tentang:
Terbentuknya Post-Theravãda Sangha Bhikkhuni Dalam Dasa Warsa Terakhir
Semoga jawaban dan informasi ini dapat memberikan manfaat dan kebahagiaan.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

20. Dari: Lena Handjaja, Serpong, Tangerang
Namo Buddhaya, Bhante
Sebelumnya terima kasih atas jawaban Bhante atas pertanyaan saya.
Di cerita2 Buddhist (di website ini) dikatakan "A" (saya lupa namanya) mencapai
Tingkat Kesucian Pertama setelah mendengar pembabaran Dhamma oleh Sang
Buddha. Pertanyaan saya:
1. Apa maksudnya "pencapaian Tingkat Kesucian" itu?
2. Apakah seseorang dapat mencapai tingkat kesucian pertama (atau yg lebih tinggi)
hanya dengan mendengarkan pembabaran Dhamma?
3. Apakah setelah mencapai tingkat kesucian tersebut, yang bersangkutan masih
menjalani hidup di dunia ini?
Terima kasih sebelumnya atas jawaban dari Bhante. Semoga semua makhluk
berbahagia.

Jawaban:
1. Dalam berbagai cerita Buddhis, memang cukup banyak orang yang mencapai
kesucian setelah mendengarkan pembabaran Dhamma Sang Buddha. Hal ini bukan
karena mudahnya seseorang untuk mengerti Buddha Dhamma, melainkan karena
memang salah satu bagian Kitab Suci Tipitaka tersebut hanya memuat kisah mereka
yang berhasil mencapai kesucian. Apabila Tipitaka juga menceritakan mereka yang
belum berhasil mencapai kesucian, maka jumlah nama yang harus disebutkan
tentunya akan jauh berlipat ganda dibandingkan dengan mereka yang telah berhasil
mencapai kesucian.
Adapun pengertian tentang 'Pencapaian Kesucian' adalah menerangkan kondisi batin
seseorang yang telah melaksanakan Ajaran Pokok Sang Buddha yaitu Empat
Kesunyataan Mulia sehingga terbebas dari ketamakan, kebencian dan kegelapan
batin.
Berdasarkan tingkat 'kebersihan' batin seseorang, maka di dalam Buddha Dhamma
dikenal empat tingkat kesucian. Keempat tingkat kesucian itu adalah Sotapanna,
Sakadagami, Anagami dan juga Arahatta. Untuk mendapatkan informasi lebih
lengkap tentang pencapaian setiap tingkat kesucian dan tingkat 'kebersihan' batin
yang lebih telah dimiliki, silahkan buka Samaggi Phala, Naskah Dhamma, Intisari
Agama Buddha.
2. Benar sekali. Memang cukup banyak kisah mereka yang mencapai kesucian 'hanya'
dengan mendengar Dhamma. Namun, hendaknya peristiwa ini jangan hanya
dimengerti secara sepintas. Mereka yang mencapai kesucian 'hanya' dengan
mendengar Dhamma itu sebenarnya mereka telah banyak menjalani Dhamma di
kehidupan-kehidupannya yang lalu. Dengan demikian, mendengar Dhamma Sang
Buddha Gotama tersebut 'hanya' semacam pembuka 'sumbat' kegelapan batin mereka.
Uraian Dhamma Sang Buddha pada saat itu menjadi 'pembersih terakhir' kekotoran
batin mereka.
Sedangkan, mereka yang belum memiliki 'bekal' pelaksanaan Dhamma yang cukup di
berbagai kehidupan yang lampau, maka mendengar Dhamma akan tetap memberikan
kebahagiaan serta manfaat untuk meningkatkan kualitas hidup serta perbuatan mereka
agar sesuai dengan Dhamma. Mereka dapat mulai mengubah cara bertindak,
berbicara serta berpikir agar sesuai Dhamma, walaupun mungkin mereka belum dapat
mencapai kesucian dalam kehidupan ini. Namun, satu langkah yang baik adalah awal
perjalanan panjang yang indah. Dikatakan dengan melangkah satu langkah, maka
perjalanan 1000 langkah sudah berkurang jaraknya. Semakin banyak orang melatih
diri dalam Buddha Dhamma, semakin dekat pula kesucian yang hendak dicapainya.
3. Kesucian adalah merupakan perubahan cara berpikir dari orang yang penuh
kekotoran batin menjadi terbebas dari ketamakan, kebencian serta kegelapan batin.
Pencapaian kesucian tidak harus melewati gerbang kematian terlebih dahulu. Sang
Buddha mencapai kesucian di waktu bulan purnama di masa Waisak ketika Beliau
berusia 35 tahun. Beliau kemudian terus berkelana dan mengajar Dhamma selama 45
tahun sebelum Beliau wafat pada usia 80 tahun. Demikian pula dalam banyak cerita
Buddhis, dapat dibaca bahwa para murid Sang Buddha mencapai kesucian ketika
mereka masih hidup. Mereka juga terus berkarya sesuai dengan Buddha Dhamma.
Semoga keterangan ini dapat memberikan manfaat dan kebahagiaan.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

21. Dari: Vajirasilo Iwan Suprapto, Cirebon
YM Bhante,
Benarkah salah satu membalas jasa2 kebaikan orang tua kita adalah memberikan
pengertian Dhamma pada orang tua kita, sehingga orang tua dapat mengerti dan
mempraktekan ajaran Sang Buddha? Jika benar, pertanyaan saya adalah :
Adakah kiat khusus agar orang tua mau mendengar, agar kita tidak berkesan
menggurui?
Demikian Bhante, atas perhatiannya Saya ucapkan terima kasih.

Jawaban:
Memang benar, jasa orangtua kepada seorang anak adalah sangat besar. Karena
sedemikian besarnya jasa tersebut, pernah dikatakan dalam Dhamma bahwa
walaupun seorang anak menggendong orangtuanya selama seratus tahun tanpa
berhenti, perbuatan ini masih belum dapat membalas jasa kebajikan orangtua kepada
anaknya. Jasa kebajikan orangtua kepada anak ini baru bisa terbalas apabila anak
dapat mengenalkan Buddha Dhamma kepada orangtuanya tersebut.
Adalah merupakan niat baik seorang anak apabila dapat mengenalkan Dhamma
kepada orangtua. Namun, hal ini hendaknya dilakukan dengan bijaksana. Salah satu
cara sederhana adalah dengan memberikan kondisi orangtua mendengar Dhamma.
Hal ini dapat dilakukan dengan sering memutar kaset ceramah Dhamma di kala
orangtua berada di sekitar tempat itu. Sering mengajak mereka berdiskusi ringan
tentang Dhamma yang diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Sering mengajak
orang yang mengerti Dhamma untuk bertemu bersama dengan orangtua. Hal ini
dilakukan, karena sering orangtua lebih menuruti kata orang lain daripada anaknya
sendiri. Serta masih banyak cara yang dapat dilakukan untuk mengenalkan Dhamma
kepada orangtua, namun semua cara tersebut hendaknya harus disesuakan dengan
kondisi keluarga masing-masing.
Semoga saran singkat ini dapat memberikan manfaat dan kebahagiaan.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------
22. Dari: Tuwino Gunawan, Medan
Namo Buddhaya,
Saya ingin bertanya tentang kitab suci Tipitaka,
1. Apakah Tipitaka untuk umat Buddha Theravada dan Mahayana berbeda? Saya
menjumpai beberapa sutra Mahayana yang tidak terdapat pada Tipitaka Theravada.
2. Kitab mana yang merupakan hasil dari konsili ke – 4 ?
3. Mengapa bisa terjadi perbedaan dalam kitab Tipitaka tersebut.
terima kasih pada bhante atas penjelasannya.

Jawaban:
Memang kitab suci yang dipergunakan oleh umat Buddha Theravada berbeda dengan
Kitab Suci yang dipergunakan oleh umat Buddha Mahayana. Perbedaan kedua kitab
suci itu terutama pada bahasa yang dipergunakan. Kitab Suci Theravada yang disebut
sebagai Tipitaka mempergunakan bahasa Pali, sedangkan Kitab Suci Mahayana yang
disebut Tripitaka menggunakan bahasa Sanskerta. Karena adanya perbedaan bahasa
tersebut, maka terdapat pula beberapa perbedaan isi. Namun, pada prinsipnya kedua
kitab tetap memiliki persamaan yaitu menjadikan Sang Tiratana - Buddha, Dhamma
serta Sangha - sebagai pedoman hidup; memahami Empat Kesunyataan Mulia sebagai
pokok Ajaran Sang Buddha; menyadari segala keadaan di alam semesta ini adalah
tidak kekal, dukkha dan tanpa inti yang kekal; serta mengetahui bahwa ada 12 hal
yang saling bergantungan atau Paticca Samuppada. Oleh karena itu, adanya beberapa
perbedaan yang terdapat dalam kitab suci kedua aliran tersebut hendaknya tidak
dipandang sebagai suatu kelemahan Ajaran Sang Buddha, melainkan justru
merupakan pertambahan nilai kekayaan Buddha Dhamma.
Mengenai pertemuan agung atau Konsili ke Empat dalam sejarah perkembangan
Agama Buddha di dunia, hingga sekarang masih ada dua pandangan yang belum ada
titik temunya. Hal ini karena para pelaku sejarah yang menghadiri Konsili ke Empat
itu sudah tidak dapat dijumpai lagi, padahal bukti-bukti tertulis yang dapat
diketemukan mempunyai kebenarannya masing-masing.
Sebagai pandangan pertama dinyatakan bahwa Konsili IV diadakan di Jalandhara di
bawah dukungan Raja Kaniska (Abad I). Dalam pertemuan ini telah disusun berbagai
komentar Tripitaka. Aliran yang dominan dalam pertemuan itu adalah Sarvastivada,
aliran yang menggunakan bahasa Sansekerta.
Sedangkan pandangan kedua menyatakan bahwa Konsili IV diadakan di Aluvihara
(Srilanka) di bawah lindungan Raja Vattagamani Abhaya (tahun 101 - 77 SM) pada
permulaan abad keenam sesudah Sang Buddha wafat (83 SM). Pada pertemuan
tersebut Kitab Suci Tipitaka (Pali) dituliskan untuk pertama kalinya. Tujuan penulisan
ini adalah agar semua orang mengetahui kemurnian Dhamma Vinaya.
Memperhatikan kedua pandangan di atas, tampaklah bahwa kedua aliran besar dalam
Agama Buddha itu mengganggap pada Konsili ke IV itulah tersusun kitab sucinya
masing-masing. Padahal, kedua konsili dilakukan pada waktu dan tempat yang
berbeda. Oleh karena itu, sambil menunggu diperolehnya bukti-bukti baru yang lebih
memberikan kepastian atas kedua pandangan tersebut, seorang umat Buddha
hendaknya lebih menekankan pada pelaksanaan Buddha Dhamma dalam kehidupan
sehari-hari. Karena siapapun juga yang menuliskannya apabila orang yang
melaksanakan Dhamma tersebut dapat mengurangi ketamakan, kebencian dan
kegelapan batin, tentunya hasil tulisan tersebut telah memberikan manfaat.
Semoga penjelasan ini dapat bermanfaat.
Semoga bahagia.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

23. Dari: Iwan, Bandung
Namo Buddhaya Bhante
Saya mau bertanya tentang awal mula terciptanya bumi dan alam semesta, siapa yang
menciptakan? Untuk apa diciptakan? Siapa pencipta dari pencipta alam semesta?

Jawaban:
Mungkin hal yang perlu diluruskan dalam pertanyaan ini adalah bahwa umat Buddha
TIDAK MEYAKINI bumi dan seisinya ini diciptakan, melainkan merupakan hasil
suatu proses yang sangat lama. Karena bumi dan bahkan alam semesta ini bukan hasil
ciptaan, maka semua pertanyaan di atas menjadi tidak relevan lagi. Silahkan
mempertanyakan berbagai hal tersebut di atas kepada mereka yang mempercayai
bahwa bumi ini ada figur yang menciptakannya.
Agar mendapatkan informasi lengkap tentang konsep terjadinya bumi dan juga tata
surya ini menurut Buddha Dhamma, silahkan buka naskah KEJADIAN BUMI DAN
MANUSIA, pada Naskah Dhamma di Samaggi Phala.
Semoga jawaban ini dapat memberikan manfaat.
Semoga bahagia.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

24. Dari: Suryajayo, Surabaya
Namo Buddhaya,
Bhante saya ada 2 pertanyaan:
1. Ada banyak paritta Buddhis dengan tujuan yang beraneka macam pula. Seperti
Bojjhangga Paritta untuk kesembuhan, Angulimala paritta, untuk kelahiran, dsb.
Bhante sebenarnya dimanakah letak dari kekuatan paritta tsb sehingga bisa mencapai
apa yang dituju? apakah dengan membaca paritta sesuai tujuannya (misal sakit,
membaca Bojjhangga sutta) pasti akan terkabul?
2. Bagaimanakah ciri-ciri orang yang telah mencapai Sotapanna?
Terima kasih

Jawaban:
1. Paritta yang dikenal dan sering dibaca oleh para umat Buddha dewasa ini memang
sesungguhnya merupakan kotbah atau Sabda Sang Buddha pada waktu itu ataupun
berhubungan dengan beberapa peristiwa di masa hidup Sang Buddha. Bojjhangga
Paritta yang terdiri dari empat bait ini sesungguhnya pada bait pertama berisikan
keterangan Sang Buddha tentang tujuh faktor untuk mencapai kesucian.
Pada bait kedua diceritakan tentang Y.A. Moggalana dan Y.A. Kassapa yang sedang
sakit demam. Sang Buddha kemudian mengulang keterangan tentang tujuh faktor
untuk mencapai kesucian tersebut sehingga mereka merasa gembira dan memperoleh
kesembuhan. Pada bait ketiga diceritakan bahwa suatu ketika Sang Buddha sedang
sakit, Y.A. Cunda diminta mengulangi sutta tentang tujuh faktor untuk mencapai
kesucian, dan Sang Buddha pun sembuh kembali.
Pada bait terakhir atau keempat disebutkan bahwa kesembuhan para arahat ini seperti
Dhamma yang dapat melenyapkan kekotoran batin. Jadi, Bojjhangga Paritta ini
sebenarnya adalah merupakan perenungan akan pencapaian kesucian dengan
memiliki dan melatih ketujuh faktornya.
Namun, apabila seseorang memiliki keyakinan kuat akan kebenaran Dhamma, maka
keyakinan inilah yang akan dapat memberikan kondisi orang tersebut mendapatkan
kesejahteraan atau bahkan kesembuhan dari penyakit sesuai dengan timbunan karma
baik yang dimilikinya. Hal ini dapat dibaca pada kedua baris terakhir setiap baitnya
yang berisi:
Berkat kebenaran ucapan ini,
semoga Anda selamat sejahtera.
Oleh karena itu, suatu paritta dapat memberikan manfaat apabila orang yang
membaca paritta tersebut mempunyai keyakinan kuat pada kebenaran Buddha
Dhamma. Orang itu juga memiliki perilaku, ucapan dan pikiran yang sesuai dengan
Buddha Dhamma. Orang yang sakit hendaknya juga mempunyai timbunan karma
baik yang dapat berbuah dalam bentuk kesembuhan. Tanpa adanya beberapa faktor
ini, maka pembacaan paritta memang akan memberikan kebahagiaan dan ketenangan
namun belum tentu kesembuhan ataupun pencapaian keinginan lainnya.
2. Orang yang telah mencapai kesucian memang secara fisik sulit dibedakan dengan
orang yang belum mencapai kesucian. Namun, terdapat perbedaan besar pada kondisi
batin orang yang telah mencapai kesucian. Batin orang yang telah mencapai kesucian
terbebas dari ketamakan, kebencian serta kegelapan batin. Untuk memperkirakan
tahap kesucian yang telah dicapai oleh seseorang, maka dapat dipergunakan 'tabel'
pencapaian batin di setiap tingkatan kesucian. Seperti telah diketahui bersama bahwa
ada empat tingkat kesucian yang ada dalam Buddha Dhamma yaitu Sotapanna,
Sakadagami, Anagami serta Arahatta. Setiap tingkat kesucian itu dicapai dengan
perjuangan untuk memutuskan belenggu batin. Agar dapat memahami berbagai
belenggu batin tersebut, silahkan buka 'tabel' pencapaian kesucian yang ada pada
naskah INTISARI AGAMA BUDDHA yang termuat di website Samaggi Phala,
Naskah Dhamma.
Semoga keterangan ini dapat memberikan manfaat.
Semoga bahagia.

Salam metta,
B. Uttamo
-------------------------------------------------------------------------------------------------------

25. Dari: Ananda, Singapore
Maaf Bhante,
Mungkin pertanyaan soal pelimpahan jasa/anumodana sudah banyak dibahas. Tapi
saya ada satu persoalan. Misalkan saya tugasnya mengumpulkan sumbangan untuk
panti asuhan ke orang2. Orang2 lalu memberikan saya sumbangan, ada yang besar
dan kecil. Bagaimana caranya saya (menurut Buddhisme) untuk melimpahkan jasa
kebahagiaan ini kembali ke para donatur? Dengan kata lain, supaya mereka sendiri
berbahagia dan karma baiknya berbuah atas perbuatan menyumbang itu ('mereka'
masih hidup tentunya).
Terima kasih Bhante.

Jawaban:
Adalah merupakan perbuatan baik apabila orang mau membantu usaha pengumpulan
dana untuk berbagai kegiatan sosial termasuk membantu kegiatan berbagai panti
asuhan. Perbuatan ini sesungguhnya memiliki beberapa aspek kebajikan. Kebajikan
pertama adalah untuk orang yang memberikan gagasan pencarian dana tersebut.
Kebajikan kedua adalah untuk orang yang membantu menyukseskan rencana kerja
itu. Kebajikan ketiga adalah untuk para donatur yang telah membantu memberikan
dana ke panti asuhan. Dan, kebajikan keempat adalah untuk para penghuni panti
asuhan yang akan berbahagia karena mendapatkan perhatian serta kasih sayang.
Tentunya, berbagai kebajikan lainnya masih dapat disebutkan di sini.
Membantu mengumpulkan dana sosial sesungguhnya memberikan kondisi orang lain
untuk berbuat baik. Perbuatan baik, tidak dapat dibedakan dari besar atau kecilnya
dana yang diberikan, melainkan dari ketulusan atau niat yang timbul dalam diri setiap
orang atau donatur. Meskipun demikian, apabila dana telah terkumpul dan tugas telah
selesai, maka secara tradisi Buddhis dapat dilanjutkan dengan mengucapkan tekad
dalam hati agar para donatur yang telah memberikan dana besar maupun kecil
tersebut berbahagia. Tekad mulia ini dapat dilakukan dengan menyebutkan: "Semoga
dengan kebajikan yang telah dilakukan oleh semua fihak ini akan dapat memberikan
kebahagiaan untuk mereka semua dalam bentuk yang sesuai dengan yang mereka
harapkan maupun inginkan. Semoga demikianlah adanya. Semoga semua mahluk
berbahagia."
Dengan mengulang tekad ini sesering mungkin, diharapkan para donatur yang
dimaksudkan akan berbahagia demikian pula semua fihak yang terkait dalam usaha
mulia tersebut.
Semoga keterangan ini dapat memberikan kebahagiaan.

Salam metta,
B. Uttamo

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar